Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |

Kasus Lama Korupsi Masih Menggantung di 2012
Selasa, 10 Januari 2012 , 21:44:00 WIB
Laporan: Firardy Rozy

ILUSTRASI
  

RMOL. Aparat hukum anti korupsi diminta lebih tegas dalam memperjuangkan hak-hak rakyat yang telah dirampas oleh para koruptor. Sebab, di tahun 2012 ini kasus-kasus korupsi meningkat akibat adanya "konsolidasi" kapital untuk 2014. Jika hukum lemah, sudah pasti praktik koruptif merajalela.

"Tak hanya kasus korupsi yang baru muncul, kasus korupsi yang mengendap harus berani kembali diproses," ungkap Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman kepada wartawan, Selasa (10/1).

Salah satu kasus yang masih hangat adalah perkara Manado Beach Hotel (MBH), Sulawesi Utara, yang telah merugikan negara Rp 11,3 miliar. Menurut dia, kasus itu berawal dari kepemilikan saham Pemprov Sulut sebesar 19 persen di PT. Pengembangan Pariwisata Sulawesi Utara (PT. PPSU). Pemprov Sulut menalangi utang PT. PPSU ke Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) Rp 25 miliar, yang dialokasikan dalam APBD 2002-2004 dengan kompensasi kepemilikan saham Pemprov Sulut berubah dari 19 persen menjadi 80 persen di PT. PPSU.

Ternyata, dalam proses pelelangan di BPPN, dana yang digunakan hanya Rp 18 miliar melalui mediasi PT. Tribrata Mitra Jakarta. Kasus yang dikenal dengan "MBH-Gate" ini menyeret sejumlah pejabat mulai dari Gubernur, Wagub, dan Sekda hingga beberapa pimpinan dan anggota DPRD periode 1999-2004 dan periode 2004-2009. Tahun 2004, KPK memanggil mantan Ketua BPPN Syafruddin Temenggung. Tahun 2010, PN Manado memvonis bersalah Ketua DPRD Sulut Syahrial Damapolii.

Djoni Ishak selaku Direktur di PT Tribrata Mitra, tidak pernah hadir di persidangan. Padahal, posisinya sebagai perantara pembayaran dana utang dari Pemprov Sulut kepada BPPN. Dan dalam persidangan disebutkan bahwa Djoni Ishak menerima uang Rp 1 miliar dari uang dana talangan Pemprov Sulut. Selain itu, hingga kini Djoni belum juga memenuhi panggilan Kejati Sulut untuk bersaksi. Djoni Ishak dikenal sebagai pengacara yang menangani kasus-kasus perdata, sengketa, di antaranya PT. Superior Coach yang kini tengah berperkara melawan Weatherford Indonesia di PN Jakarta Timur.

"Ini salah satu kasus korupsi lama yang harus segera dituntaskan oleh pemerintah. Karena jika tidak, rakyat akan marah," ujarnya.[ald]


Baca juga:
Menurut Andar, Jhony Allen Nyuap Rp 550 Juta untuk Rugikan Negara Rp 10 Miliar
KASUS SUAP KEMENAKERTRANS
Jaksa Sistoyo Mengklaim Laptopnya Disita Kejagung
Tersangka Kasus Kemenkes Tetap Saja Satu Orang
Di Bundaran HI, CIB Kampanyekan Anti Korupsi


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Kok Ludwig Baru Ngeh Tak Pernah Nikahi Jessica

Baru ngeh setelah mendenger berita infotainment. Akta perkawinan palsu jad ...

 

Tyas Mirasih, Tinggal Pelawak & Bule Yang Belum Dipacari

Tyas Mirasih kembali gagal membina asmara setelah putus dari pesepakbola S ...

 

Kim Kardashian, Bugil Demi Uang Dan Popularitas?

Kim Kardashian menghebohkan dunia hiburan dengan melakukan pemotretan bu ...

 

Lita, Kembali Ke Jalur Gulat

Setelah tujuh tahun meninggalkan ring Smack Down, kini kekasih bintang gul ...

 

Sandra Dewi, Dukung Ahok Karena Sekampung

Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) resmi dilantik menjadi Gubernur DKI Jakarta. ...


Berita Populer

Jokowi Tunjuk Prasetyo karena Ingin Akhiri Dominasi Cikeas di Kejagung
Anis Baswedan Keberatan Ombudsman Kritik Program Kartu Sakti Jokowi
Belum Ada Bukti Jokowi Bisa Dikendalikan Kalla, Mega dan Paloh