Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |

Kasus Lama Korupsi Masih Menggantung di 2012
Selasa, 10 Januari 2012 , 21:44:00 WIB
Laporan: Firardy Rozy

ILUSTRASI
  

RMOL. Aparat hukum anti korupsi diminta lebih tegas dalam memperjuangkan hak-hak rakyat yang telah dirampas oleh para koruptor. Sebab, di tahun 2012 ini kasus-kasus korupsi meningkat akibat adanya "konsolidasi" kapital untuk 2014. Jika hukum lemah, sudah pasti praktik koruptif merajalela.

"Tak hanya kasus korupsi yang baru muncul, kasus korupsi yang mengendap harus berani kembali diproses," ungkap Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman kepada wartawan, Selasa (10/1).

Salah satu kasus yang masih hangat adalah perkara Manado Beach Hotel (MBH), Sulawesi Utara, yang telah merugikan negara Rp 11,3 miliar. Menurut dia, kasus itu berawal dari kepemilikan saham Pemprov Sulut sebesar 19 persen di PT. Pengembangan Pariwisata Sulawesi Utara (PT. PPSU). Pemprov Sulut menalangi utang PT. PPSU ke Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) Rp 25 miliar, yang dialokasikan dalam APBD 2002-2004 dengan kompensasi kepemilikan saham Pemprov Sulut berubah dari 19 persen menjadi 80 persen di PT. PPSU.

Ternyata, dalam proses pelelangan di BPPN, dana yang digunakan hanya Rp 18 miliar melalui mediasi PT. Tribrata Mitra Jakarta. Kasus yang dikenal dengan "MBH-Gate" ini menyeret sejumlah pejabat mulai dari Gubernur, Wagub, dan Sekda hingga beberapa pimpinan dan anggota DPRD periode 1999-2004 dan periode 2004-2009. Tahun 2004, KPK memanggil mantan Ketua BPPN Syafruddin Temenggung. Tahun 2010, PN Manado memvonis bersalah Ketua DPRD Sulut Syahrial Damapolii.

Djoni Ishak selaku Direktur di PT Tribrata Mitra, tidak pernah hadir di persidangan. Padahal, posisinya sebagai perantara pembayaran dana utang dari Pemprov Sulut kepada BPPN. Dan dalam persidangan disebutkan bahwa Djoni Ishak menerima uang Rp 1 miliar dari uang dana talangan Pemprov Sulut. Selain itu, hingga kini Djoni belum juga memenuhi panggilan Kejati Sulut untuk bersaksi. Djoni Ishak dikenal sebagai pengacara yang menangani kasus-kasus perdata, sengketa, di antaranya PT. Superior Coach yang kini tengah berperkara melawan Weatherford Indonesia di PN Jakarta Timur.

"Ini salah satu kasus korupsi lama yang harus segera dituntaskan oleh pemerintah. Karena jika tidak, rakyat akan marah," ujarnya.[ald]


Baca juga:
Menurut Andar, Jhony Allen Nyuap Rp 550 Juta untuk Rugikan Negara Rp 10 Miliar
KASUS SUAP KEMENAKERTRANS
Jaksa Sistoyo Mengklaim Laptopnya Disita Kejagung
Tersangka Kasus Kemenkes Tetap Saja Satu Orang
Di Bundaran HI, CIB Kampanyekan Anti Korupsi


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Tak Bisa Tidur, Gara-gara Anak Mau Dibawa Ke Amerika

Anne dan Hanusz bikin perjanjian di KPAI. Seribut apapun tetap mempriorita ...

 

Miranda Kerr, Sukses Move On Dari Perceraian

Perpisahan tentunya membuat pasangan sedikit tertekan. Begitu pun yang ...

 

Emma Watson, Menyesal Gagal Kumpul Kebo

Suasana hati Emma Watson sedang tidak bagus. Sebab, jalinan asmaranya de ...

 

Fans Yakin, Glenn Pacari Aura Kasih

Fans minta Aura segera dinikahi. Tapi nasibnya jangan kayak Dewi Sandra, d ...

 

Nikita Mirzani, Berbusana Seronok Dianggap Lecehkan Hakim di Pengadilan

Awal bulan lalu, Nikita Mirzani bikin geger Pengadilan Agama Jakarta Selat ...


Berita Populer

Keluarga Megawati: Rini Soemarno Bermental Inlander
Sarjana Katolik: Bulan Madu Jokowi dengan Rakyat Segera Berakhir
Ini Alasan Calon Kuat Ketua HIPMI Deklarasi di Museum Nasional