Rakyat Merdeka Online

Home

Share |
Abrasi di Pulau Marore Memprihatinkan
Rabu, 08 Agustus 2012 , 14:00:00 WIB
Laporan:

ILUSTRASI/IST
  

RMOL. Kondisi Abrasi di Pulau Marore, yang berbatasan langsung dengan Filipina, sudah sangat memprihatinkan. Kondisi ini terjadi diperkiran sekitar 10-15 tahun yang lalu. Penyebab terjadinya abrasi itu karena sekitar 15 tahun lalu marak terjadi penangkapan ikan dengan bom, dan hal ini ditandai dengan struktur ekosistem coral yang baru proses recovery berumur sekitar 15 tahunan.

Demikian hasil studi Indonesia Maritime Institute (IMI) sebagaimana disampaikan Direktur Eksekutif IMI, Y Paonganan, kepada Rakyat Merdeka Online beberapa saat lalu (Rabu, 8/8).

Menurut Y Paonganan, hasil analisis eksositem coral menunjukkan bahwa sejak 15 tahun hingga saat ini sudah tidak ada aktivitas pengeboman, dam ini sebuah upaya yang patut di apresiasi ke masyarakat dan pihak-pihak terkait. Proses abrasi itu dimulai saat coral rusak, sehingga fungsinya sebagai penahan gelombang tentu hilang. Lalu eksositem mangrove sebagai barrier lapis kedua juga tergerus hantaman gelombang.

Selain itu, ungkap Y Paonganan, hasil studi juga menunjukkan bahwa luasan hutan mangrove di Pulau Marore yang habis tergerus gelombang diperkirakan puluhan hektar dan hanya menyisakan vegetasi pantai yang miliki daya penahan gelombang rendah. Kondisi ini tentu sangat berbahaya bagi keberadaan Pulau Marore beberap tahun ke depan.

"Recovery coral yang terjadi perlu terus dipertahankan dan juga diperlukan upaya untuk menahan laju abrasi yang bersifat sementara, sambil melakukan pemulihan ekosistem coral dan mangrove, sehingga suatu saat eksositem alamilah yang akan menjadi penahan gelombang dan abrasi," kata Ongen, panggilan akrab Y Paonganan.

Karena itu, ungkap Ongen, IMI mendesak pemerintah untuk segera melakukan pemulihan atau rehabilitasi ekosistem mangrove dan coral di pulau marore jika tidak ingin suatu saat pulau marore hilang.

"Bisa di bayangkan jika pulau marore hilang, implikasi terhadap luas wilayah NKRI akan berkurang dalam luasan yang sangat signifikan," demikian Ongen. [ysa]


Baca juga:
Desa Kawio Bisa Dijadikan Contoh Sebagai Desa Maritim
DISKUSI MARITIM
IMI Kunjungi Pulau terdepan NKRI
IMI GOES TO CAMPUS
Resmi, Komunitas Maritim UIN Jakarta Dideklarasikan


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Nikita Mirzani, Gugat Cerai Sebelum Dibui

Pengadilan terima saja berapa kali Nikita mengajukan gugatan cerai. Toh, n ...

 

Olla Ramlan, Trauma Kasus JIS, Anak Sekolah Berbasis Agama

Olla Ramlan tidak memilih sekolah internasional bagi anak semata wayangnya ...

 

Farah Quinn, Cerai, Cuekin Foto Hot Olive Lee

Nggak pusing ada foto-foto mesra suaminya. Yang diinginkan hanya hak asuh ...

 

Raisa Andriana, Ramah, Kunci Sukses Penyanyi

Pelan tapi pasti, Raisa Andriana menjelma menjadi artis top Tanah Air. Tid ...

 

Laura Prepon, Calon Istri Tom Cruise?

Tom Cruise dan Katie Holmes nampaknya terus berlomba-lomba mencari pasanga ...

 

Padma Lakhsmi, Digebet Richard Gere

Cap playboy tulen masih pas untuk aktor Richard Gere. Belum kelar urusan p ...

 

Apa Jadinya Lagu Daerah Dicampur Klasik dan Jazz ?

Orang kerap menilai bila musik klasik itu berat dan membosankan. Sama haln ...


Berita Populer

Aneh, Alumni ITB Dukung Jokowi yang Belum Bisa Jelaskan Visi dan Misi
Ternyata, Cawapres Jokowi Bukan Jusuf Kalla
Inikah Jalan Masuk Sri Mulyani Dampingi Jokowi?