Rakyat Merdeka Online

Home

Share |
PIRAMIDA GUNUNG PADANG
Andi Arief Tak Kecewa Hasil Penelitian Tim Katastropik Purba Diabaikan
Minggu, 11 November 2012 , 20:52:00 WIB
Laporan: Teguh Santosa

SKETSA IMAJINER GUNUNG PADANG
  

RMOL. Inisiator Tim Bencana Katastropik Purba, Andi Arief, tidak kecewa kendati Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (Puslit Arkenas) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan kelihatannya "tidak mengakui" hasil penelitian yang dilakukan tim yang dibentuknya untuk meneliti Gunung Padang, di Cianjur, Jawa Barat.

Andi Arief adalah Staf Khusus Presiden bidang Bantuan Sosial dan Bencana. Beberapa waktu belakangan ini ia aktif terlibat dalam penelitian mendalam di situs megalitikum Gunung Padang. Penelitian kebencanaan yang dilakukan Kantor Staf Khusus di kawasan sekitar jalur patahan Cimandiri menemukan keanehan struktur di bawah situs megalitikum itu.

Penelitian berikutnya yang dilakukan Tim Terpadu Riset Mandiri yang terdiri dari sejumlah geolog dan arkeolog menyimpulkan bahwa sebuah bangunan yang begitu tua tertimbun di bawah situs megalitikum itu.

Dalam penelitian itu, para peneliti menggunakan teknologi yang paling mutakhir. Untuk GPR, misalnya, mereka menggunakan peralatan georadar dari GSSI (USA). Sementara untuk geolistrik tim ini memakai teknologi multi-channel SuperSting R-8 (USA), dan geomagnet dengan peralatan dari GEM-Ovenhausser yang sangat sensitif dan biasa dipakai oleh para arkeolog dunia.

Tim melakukan pengukuran geolistrik dengan berbagai konfigurasi ketelitian dan depth of penetration yang berbeda untuk memperoleh penampang struktur resistivity Utara-Selatan dan Barat-Timur.

Specimen yang diperoleh dari pengeboran telah pula dikirimkan ke Laboratorium Beta Analytic Miami, Florida, Amerika Serikat. Menurut laboratorium itu hasil carbon dating dari specimen itu memperlihatkan usia yang menakjubkan, yakni 14 ribu tahun lalu.

"Melihat dimulainya survei esok hari (Senin, 12/11) kelihatannya kecenderungan (Arkenas) melakukan survey arkeologi dari awal (tanpa merujuk hasil riset Tim Bencana Katastropik Purba dan Tim Terpadu Riset Mandiri)," ujar Andi Arief dalam perbincangan dengan Rakyat Merdeka Online, Minggu malam (11/11).

Namun demikian, sambungnya, Tim Terpadu Riset mandiri akan tetap bahu membahu dengan tim bentukan Arkenas.

"Berdasarkan metode itu terbukti cukup banyak membantu arkeolog DR. Ali Akbar menemukan dan membuktikan ada man made structure di bawah Gunung Padang. Kita berfikir positif bahwa Arkenas bergerak bukan karena menganggap ini projek amanat APBN," kata dia lagi.

Andi Arief juga berharap tim peneliti yang dibentuk Arkenas bekerja dengan metode yang benar dan tepat.

"Jangan sepelekan etika riset dan tanggung jawab intelektual kepada masyarakat. Harus kita jaga dan itu semua menjadi tanggungjawab kepada masyarakat," pesan Andi Arief lagi. [guh]


Baca juga:
Waspada, Tinggi Gelombang di Bengkulu Mencapai 3 Meter
Gempa 5.5 SR Goyang Barat Daya Sukabumi, Terasa Cukup Keras di Cianjur-Tasikmalaya
Gempa di Buru Maluku Tak Berpotensi Tsunami
Gempa 6,5 Skala Richter Hajar Maluku
Gunung Marapi Kembali Keluarkan Asap


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Nikita Mirzani, Gugat Cerai Sebelum Dibui

Pengadilan terima saja berapa kali Nikita mengajukan gugatan cerai. Toh, n ...

 

Olla Ramlan, Trauma Kasus JIS, Anak Sekolah Berbasis Agama

Olla Ramlan tidak memilih sekolah internasional bagi anak semata wayangnya ...

 

Farah Quinn, Cerai, Cuekin Foto Hot Olive Lee

Nggak pusing ada foto-foto mesra suaminya. Yang diinginkan hanya hak asuh ...

 

Raisa Andriana, Ramah, Kunci Sukses Penyanyi

Pelan tapi pasti, Raisa Andriana menjelma menjadi artis top Tanah Air. Tid ...

 

Laura Prepon, Calon Istri Tom Cruise?

Tom Cruise dan Katie Holmes nampaknya terus berlomba-lomba mencari pasanga ...

 

Padma Lakhsmi, Digebet Richard Gere

Cap playboy tulen masih pas untuk aktor Richard Gere. Belum kelar urusan p ...

 

Apa Jadinya Lagu Daerah Dicampur Klasik dan Jazz ?

Orang kerap menilai bila musik klasik itu berat dan membosankan. Sama haln ...


Berita Populer

Ternyata, Cawapres Jokowi Bukan Jusuf Kalla
Inikah Jalan Masuk Sri Mulyani Dampingi Jokowi?
Ketua Sayap PDIP: MUI harus Netral, jangan Berpihak pada Partai Islam