Rakyat Merdeka Online

Home


IRONIS, SBY SAKSI SEJARAH GELOMBANG REFORMASI TAPI MASIH BERMENTAL ORDE BARU
RABU, 01 MEI 2013 , 08:28:00 WIB

LAPORAN: ZULHIDAYAT SIREGAR


SBY
  

RMOL. Jatuhnya Presiden Soeharto dan tuntutan pemberantasan praktik korupsi, kolusi, nepotisme (KKN) melahirkan TAP MPR Nomor XI/MPR 1998 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas Korupsi Kolusi, dan Nepotisme.

"TAP MPR RI itu merupakan puncak kemuakan publik terhadap praktik-praktik KKN yang sudah demikian melembaga," ujar pengamat politik dari The Indonesia Reform Martimus Amin kepada Rakyat Merdeka Online pagi ini (Rabu, 1/5).

Karena saat itu, Partai Golkar dan pejabat negara lainnya menempatkan keluarga-keluarganya sebagai anggota legislatif dan duduk di lembaga-lembaga tinggi Negara lainnya.

Makanya, tokoh reformasi Amien Rais saat itu mengkritik model rekruitmen para pejabat. Amien, kata Martimun, menyebutnya dengan pola perekrutan berdasarkan 'AMPII' atau anak, menantu, ponakan, serta istri dan ipar.

"Imbas dari kritikan publik membuat anak Wiranto selaku Panglima ABRI saat itu mundur dari anggota MPR," jelas Martimus.

Yang terjadi saat ini, sambungnya, ternyata praktik KKN lebih massif dan menyebar di segenap lapisan kehidupan berbangsa dan bernegara. Kepala masinis gerbong KKN era reformasi kini dimotori Presiden SBY sekaligus Ketua Umum Partai Demokrat.

"Tanpa malu-malu lagi (SBY) menabrak konsensus reformasi. Sudah sedemikian hipokritnya SBY sehingga ia tidak malu-malu lagi menabrak konsensus reformasi," ungkapnya.

Kritik terhadap skandal dugaan korupsi yang dilakukan keluarga Cikeas dan di pemerintahannya belum mereda, kini SBY menempatkan paling banyak keluarganya sebagai Caleg dari Partai Demokrat pada Pileg 2014. Setidaknya ada lima belas anggota keluarga SBY yang menjadi caleg DPR RI.

"Kita dapat memaklumi seandainya perbuatan itu dilakukan sejenis pemimpin diktatur dan junta militer, seperti Soeharto, Marcos, Saddam Husein, Husni Mubarak, Idi Amin, dan Ben Ali," imbuhnya.

"Ironisnya, ini dilakukan oleh SBY, saksi sejarah reformasi. Jadi tidak usah heran KKN tak pernah kunjung tuntas tertangani. Karena biang kerok masalah terletak pada pemimpin negara sekaligus ketua umum partai yang masih dikendalikan 'orang-orang bermental KKN Orde Baru'," demikian Martimus. [zul]


Baca juga:
CITRA TERBUKA PARTAI DEMOKRAT KARENA MAU GELAR KONVENSI LENYAP SEKETIKA
KELAKUAN SBY MENGINGATKAN PUBLIK AKAN KEBIASAAN ELIT ORDE BARU
MASIH DI BAWAH SBY, KETUA DEMOKRAT JATENG JUGA RAMAI-RAMAI CALONKAN ANGGOTA KELUARGANYA
DEMOKRAT PALING NEPOTIS, NAMA-NAMA BACALEG DARI KELUARGA SBY DIUNGKAP
TINGKAT ELEKTABILITAS DEMOKRAT TURUN SEBELUM SBY JADI KETUA UMUM


Komentar Pembaca
Cetak SDM Berdaya Saing Tinggi, Kementerian PUPR Tingkatkan Komposisi Karyawan Teknis
 

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dipercaya Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla untuk mengge ...

DPR RI: Kami Percaya Hasil Audit Investigasi BPK Itu Benar

Menteri Puspayoga Targetkan 5 Juta Kreditur Pada Tahun Ini

blitz.rmol.co
 

Katherine Heigl, Hamil Setelah Adopsi 2 Anak

Katherine Heigl bawa kabar gembira. Bintang se­rial TV Grey's Anatomy ini ...

 

Sia Furler, Nggak Sengaja Perlihatkan Wajah

Sia terkenal dengan identitas­nya yang misterius. Penyanyi dan pencipta l ...

 

Aming Nikahi Kevin Tanpa Restu Ortu

Aming Supriatna mulai be­rani nongol pasca pernikahan yang heboh dengan K ...

 

Acha Septriasa, LDR Ada Enaknya Juga

Rona asmara merekah dari wajah Acha Septriasa. Sudah tiga bulan ini, ia di ...

 

Francesca Cipriani, Batal Bugil

Presenter televisi Italia sela­mat dari sumpahnya akan telan­jang bila I ...

Berita Populer

Junimart Janji Bocorkan Data Polwan Mafia Jika Tito Sah Kapolri
Demokrat: Melawan Rekomendasi BPK, Ahok Kena Sanksi Pidana
Industri Film Dewasa Jepang Minta Maaf Soal Klaim Paksaan