Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |
Ironis, SBY Saksi Sejarah Gelombang Reformasi Tapi Masih Bermental Orde Baru
Rabu, 01 Mei 2013 , 08:28:00 WIB
Laporan: Zulhidayat Siregar

SBY
  

RMOL. Jatuhnya Presiden Soeharto dan tuntutan pemberantasan praktik korupsi, kolusi, nepotisme (KKN) melahirkan TAP MPR Nomor XI/MPR 1998 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas Korupsi Kolusi, dan Nepotisme.

"TAP MPR RI itu merupakan puncak kemuakan publik terhadap praktik-praktik KKN yang sudah demikian melembaga," ujar pengamat politik dari The Indonesia Reform Martimus Amin kepada Rakyat Merdeka Online pagi ini (Rabu, 1/5).

Karena saat itu, Partai Golkar dan pejabat negara lainnya menempatkan keluarga-keluarganya sebagai anggota legislatif dan duduk di lembaga-lembaga tinggi Negara lainnya.

Makanya, tokoh reformasi Amien Rais saat itu mengkritik model rekruitmen para pejabat. Amien, kata Martimun, menyebutnya dengan pola perekrutan berdasarkan 'AMPII' atau anak, menantu, ponakan, serta istri dan ipar.

"Imbas dari kritikan publik membuat anak Wiranto selaku Panglima ABRI saat itu mundur dari anggota MPR," jelas Martimus.

Yang terjadi saat ini, sambungnya, ternyata praktik KKN lebih massif dan menyebar di segenap lapisan kehidupan berbangsa dan bernegara. Kepala masinis gerbong KKN era reformasi kini dimotori Presiden SBY sekaligus Ketua Umum Partai Demokrat.

"Tanpa malu-malu lagi (SBY) menabrak konsensus reformasi. Sudah sedemikian hipokritnya SBY sehingga ia tidak malu-malu lagi menabrak konsensus reformasi," ungkapnya.

Kritik terhadap skandal dugaan korupsi yang dilakukan keluarga Cikeas dan di pemerintahannya belum mereda, kini SBY menempatkan paling banyak keluarganya sebagai Caleg dari Partai Demokrat pada Pileg 2014. Setidaknya ada lima belas anggota keluarga SBY yang menjadi caleg DPR RI.

"Kita dapat memaklumi seandainya perbuatan itu dilakukan sejenis pemimpin diktatur dan junta militer, seperti Soeharto, Marcos, Saddam Husein, Husni Mubarak, Idi Amin, dan Ben Ali," imbuhnya.

"Ironisnya, ini dilakukan oleh SBY, saksi sejarah reformasi. Jadi tidak usah heran KKN tak pernah kunjung tuntas tertangani. Karena biang kerok masalah terletak pada pemimpin negara sekaligus ketua umum partai yang masih dikendalikan 'orang-orang bermental KKN Orde Baru'," demikian Martimus. [zul]


Baca juga:
Citra Terbuka Partai Demokrat karena Mau Gelar Konvensi Lenyap Seketika
Kelakuan SBY Mengingatkan Publik akan Kebiasaan Elit Orde Baru
Masih di Bawah SBY, Ketua Demokrat Jateng juga Ramai-ramai Calonkan Anggota Keluarganya
Demokrat Paling Nepotis, Nama-nama Bacaleg dari Keluarga SBY Diungkap
Tingkat Elektabilitas Demokrat Turun Sebelum SBY Jadi Ketua Umum


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Velove Vexia, Digaet Pengusaha Menteng

Belum menikah sudah seperti nyonya. Konon keluarga tidak menyetujui hubung ...

 

Josh Stone Menerobos Industri Musik dengan Pesan Cinta

Dunia musik Indonesia sejatinya diisi banyak musisi berbakat yang sebagian ...

 

Tessa Kaunang, Ngebet Cari Waktu Gugat Cerai Sandy

Keputusan diambil setelah berunding dengan keluarga. Sudah tidak bisa pura ...

 

Jackie Chan, Gara-gara Pesta Narkoba Anaknya Ditangkap Polisi

Anak dari aktor legendaris Hong Kong, Jackie Chan, ditahan atas tuduhan te ...

 

Liv Tyler, Perankan Sekte Seram

Pencinta Liv Tyler, bersiaplah. Pemilik bibir seksi yang mendapatkan peran ...


Berita Populer

Imbas Pilpres, 'Perang Dingin' Terjadi di Internal Elit Polri
Jokowi Tak Bisa Dilantik Kalau PTUN Kabulkan Gugatan Prabowo
Panglima TNI Tiba-tiba Dipanggil SBY