Rakyat Merdeka Online

Home

Share |

Polda Metro Proses Hukum Kepala Kantor Bea Cukai Tanjung Priok
Minggu, 19 Mei 2013 , 19:47:00 WIB
Laporan: Feriolus Nawali

YUSUF RIZAL/IST
  

RMOL. Polda Metro Jaya segera panggil saksi-saksi proses hukum laporan penyalahgunaan wewenang dan jabatan Kepala Kantor Bea dan Cukai Tanjung Priok, Wijayanta yang dilaporkan Hiplindo (Himpunan Pengusaha Lira Indonesia). Wijayanta dilaporkan karena dianggap menghambat keluarnya barang dari Tanjung Priok.

"BAP di Polda Metro Jaya sudah rampung. Penyidik juga sudah meminta penjelasan dasar hukum atas laporan yang disampaikan. Karena itu kasusnya terus bergulir. Minggu depan saksi-saksi sudah mulai dipanggil," kata Ketua Umum Hiplindo Jusuf Rizal usai di BAP di Kriminal Umum Polda Metro Jaya dalam keterangan pada wartawan di Jakarta, Minggu (19/5).

Menurut Jusuf Rizal, yang juga Presiden Lira dan Ketum Federasi LSM Indonesia (Felsmi) itu, Wijayanta dilaporkan ke Polda setelah upaya mediasi diabaikan. Padahal apa yang dilakukan sudah dikemukakan melanggar aturan. Pengeluaran barang setelah PIB (Pemberitahuan Impor Barang) dibuat Kepala Kantor BC harus sudah mengeluarkan SPPB (Surat Perintah Pengeluaran Barang) paling lama 30 hari.

Namun Wijayanta selaku pejabat publik bukannya menerima masukan malah dinilai secara semena-mena menggunakan jabatannya. Barang ditahan hampir 3 (tiga) bulan. Padahal Peraturan Dirjen Bea dan Cukai No.7/2003 Tentang Tatalaksana Impor Barang Pasal 19 ayat 2 jelas menyebutkan maksimal harus selesai tidak boleh lebih dari 30 hari.

Setelah dikirim Surat Protes malah barang tersebut dikenakan "Notul" (Denda) dari harga Rp.80 jutaan menjadi hampir Rp. 3 miliar.

"Wijayanta telah menggunakan jabatannya melakukan kesewenang-wenangan yang kemudian menimbulkan kerugian secara materil dan moril dengan total ratusan dan bahkan miliaran rupiah. Dia juga melanggar kode etik selaku pejabat yang harus memberikan kepastian hukum dan pelayanan secara profesional," kata Yusuf Rizal lagi. [ian]


Baca juga:
Senin besok, Kompolnas Temui Kabareskrim Bahas LS
Ditahan, Aiptu LS Selanjutnya Digarap Tim Gabungan
Karena Loyal, Pemeriksaan Aiptu LS Harus Tuntas Sampai Atasan
Resmi, Aiptu LS Ditahan di Rutan Bareskrim Mabes Polri
Iberamsjah Khawatir Kasus LS Diselesaikan secara Kekeluargaan


Komentar Pembaca

Mendesa Marwan Ajak Kampus Masuk Desa

Jakarta, Komitmen pemerintah membangun desa sangat membutuhkan dukungan dari Perguruan Tinggi sebagai gudangnya ilmu pengetahuan. Apalagi banyak poten ...

blitz.rmol.co
 

Melanie Winiger, Pimpin Undian Grup Liga Champions

Di antara fokus perhatian pencinta sepakbola pada acara undian grup Liga C ...

 

Ariana Grande, Bulan Madu di Jakarta

Diva belia yang tengah meroket ini sudah menuntaskan konser perdana di Ind ...

 

Celine Dion, Wasiat Suami Ingin Meninggal di Pelukan

Sang diva legendaris tetap tampil dalam pertunjukannya di Las Vegas, baru- ...

 

Chacha Frederica, Debat Dengan Suami di Malam Pertama

Rona bahagia terus terpancar dari Chacha Frederica. Ia tak bisa menutupi k ...

 

Viviane Tjeuw, Pacaran Sama Sammy Anak Diurusin Okan

Berang, Viviane merasa tidak penting posting kebersamaan sama anak di me ...


Berita Populer

Ini Argumentasi Presiden Joko Widodo Paling Konyol
30 Ribu Pekerja PHK, BPJS Ketenagakerjaan Siap Cairkan Dana JHT
PKS Pertanyakan Komitmen Pemerintah dalam Hal Pendidikan Islam