Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan

Tak Mau Abaikan Survei, PDIP Pertimbangkan Usung Jokowi

 RABU, 24 JULI 2013 , 22:54:00 WIB | LAPORAN: SAMRUT LELLOLSIMA

Tak Mau Abaikan Survei, PDIP Pertimbangkan Usung Jokowi

jokowi/net

RMOL. PDIP belum tentu akan mengusung Joko Widodo meski elektabilitas dan popularitas Gubernur DKI Jakarta itu selalu teratas berdasarkan temuan berbagai lembaga survei.
"Karena hasil survei bukan tolak ukur untuk menentukan keputusan politik," jelas Sekjen DPP PDIP Tjahjo Kumolo saat dijumpai di Wisma Kodel, Jakarta Selatan, Rabu (24/7) sore usai  pemaparan hasil telesurvey yang dilakukan Soegeng Sarjadi School of Goverment (SSSG).

Meski begitu, Jokowi yang daulat SSSG sebagai tokoh paling populer, tetap dipertimbangkan PDI Perjuangan. "Saya kira partai yang cerdas tidak akan meninggalkan apa yang menjadi aspirasi masyarakat. Tapi ingat partai juga mempunyai komitmen, jadi memimpin indonesia loh, bukan memimpin negara yang kecil," terang dia.

Berdasarkan, telesurvey yang dilakukan SSSG, Jokowi berhasil mendapatkan 25,48 persen suara mengalahkan 15 tokoh lain yang sering mengisi berita-berita nasional.
Perolehan Jokowi itu jauh diatas Megawati Soekarnoputri yang hanya mendapatkan 2,68 persen.

Board of Advisor CSIS Jeffrie Geovanie, pada Maret lalu, mengungkapkan dengan moncernya elektabilitas Jokowi, Mega akan mendukungnya. "Jokowi effect akan dengan sangat signifikan melambungkan perolehan suara PDI Perjuangan menembus angka 35% bahkan lebih tinggi dari perolehan pemilu 1999. Keteguhan dan kegigihan hati Megawati selama ini tampaknya akan berbuah di pemilu 2014," kata Jeffrie.

Tak hanya itu, dia memprediksi jutaan orang akan memaksa Jokowi untuk bersedia nyapres. Dukungan itu, kata Jeffrie,  akan disampaikan secara bergelombang alamiah.

Pertengahan Juni lalu, relawan Jokowi ngumpul di Bandung menggelar kongres dan membentuk simpul relawan Jokowi for President. Jokowi bakal dipaksa nyapres. Selang beberapa hari, tepatnya pada 21 Juni, warga Solo, memberi ucapan selamat ulang tahun, sekaligus memaksa Jokowi agar mau nyapres di Pemilu 2014. [zul]

Komentar Pembaca
Gerakan Luruskan Kiblat

Gerakan Luruskan Kiblat

KAMIS, 25 AGUSTUS 2016 , 08:19:00

Tutup Diklat

Tutup Diklat

KAMIS, 25 AGUSTUS 2016 , 05:40:00

Perdana di Rumah Lembang

Perdana di Rumah Lembang

JUM'AT, 26 AGUSTUS 2016 , 01:20:00