Rita Widyasari

Mahasiswa Akan Beri Kejutan Pada Aksi Gerakan 20 Mei

Kecewa Pada Kondisi Negara yang Terus Memburuk

Bongkar  SENIN, 18 MEI 2015 , 10:00:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Mahasiswa Akan Beri Kejutan Pada Aksi Gerakan 20 Mei

ilustrasi/net

RMOL. Buruknya kinerja pemerintahan Jokowi-JK membuat kalangan aktivis mahasiswa kecewa. Mereka mengajak elemen mahasiwa di Tanah Air untuk turun ke jalan pada momentun Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei.

Ketua Progres 98, Faizal Assegaf menyatakan, Gerakan 20 Mei bukanlah gerakan tung­gal, melainkan suatu gerakan yang dirancang berkelanju­tan, dan puncak adalah pada November nanti. Menurutnya, aksi ini untuk mengkritisi ke­bijakan pemerintah yang tidak pro rakyat.

"Gerakan ini tidaklah ter­fokus pada kuantitas massa, tapi lebih pada kualitas gerakan yang diharapkan akan mampu menggerakkan mahasiswa dan masyarakat untuk ikut serta dalam pergerakan tersebut," katanya di Jakarta, kemarin.

Faizal menjanjikan, Gerakan 20 Mei akan memberikan keju­tan bagi publik. Apalagi gerakan ini bukanlah gerakan demonstrasi biasa. "Nanti akan ada ke­jutan-kejutan. Indikasi-indikasi itu akan membuat semua orang terhentak," ungkapnya.

Walaupun massa yang ikut serta tidaklah banyak, dia meya­kini bahwa gerakan tersebut akan mampu memicu maha­siswa-mahasiswa lainnya untuk turut serta. Sebagaimana yang terjadi waktu jatuhnya bekas Presiden Soeharto yang juga berawal dari demonstrasi kecil yang kemudian membesar.

Dia juga mengecam, maha­siswa yang tidak ikut serta dalam gerakan ini adalah mahasiswa pecundang. Karena itu dia mengajak mahasiswa dari semua elemen untuk menjadikan 20 Mei nanti sebagai momentum persaudaraan nasional. "Tanggal 20 adalah momentum kembali untuk persaudaraan anak bangsa. Momentum ini tidak dua kali, datang dengan nurani dan kesa­daran intelektual untuk menga­takan tidak terhadap rezim pem­bohong. Itu momentum kalian. Jadilah calon-calon pemimpin besar. Jangan menjadi pecun­dang, jadi penonton. Jadilah pelaku perubahan," tandasnya.

Ketua Departemen Pembangunan Karakter Bangsa Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI), Mohammad Nasih, juga menyerukan kepada seluruh mahasiswa Indonesia untuk melakukan gerakan aksi berdemonstrasi menanggapi situasi nasional yang makin buruk.

"Mahasiswa Indonesia bersatulah! Turunlah ke jalan pada 20 Mei. Bela rakyatmu. Jangan bi­arkan mereka ditindas pemimpin mereka sendiri," tekannya.

Menurutnya, tanggal 20 Mei merupakan momentum gerakan reformasi. "Momentum itu harus dimanfaatkan untuk menggerak­kan kembali perbaikan dalam tatanan kenegaraan yang rusak berat sekarang ini," paparnya.

Ditambahkannya, seruan aksi tersebut berusaha membidik isu situasi nasional yang semakin buruk. "Isu besarnya adalah situasi nasional yang makin buruk. Pemerintahan yang lemah dan menambah perso­alan. Ganti pemimpin nasional yang kuat dan bisa menggunaan kewibawaan untuk membangun negara," tuturnya.

Dia juga melihat, saat ini di­namika kehidupan mahasiswa statis. Bahkan dia mengatakan kampus ibarat kandang ayam potong.

"Saat ini, banyak kampus menjadi ibarat kandang ayam potong. Tidak ada dinamika ma­hasiswa. Malas diskusi, malas aksi. Yang penting, jika sudah kuliah empat tahun, mahasiswa harus diwisuda. Persis seperti ayam potong yang jika sudah 60 hari, harus dipotong, baik kakinya lurus maupun pengkor," sebutnya.

Dia menegaskan, mahasiswa adalah inti gerakan. "Jika ma­hasiswa bergerak, yang lain mungkin akan ikut bergerak. Jika mahasiswa melempem, maka pasti yang lain akan lebih parah. Karena itu, yang harus digerakkan dulu adalah maha­siswa," tandasnya.

Sementara itu, Ketua DPR Setya Novanto mengatakan, aksi demonstrasi yang akan digelar mahasiswa pada 20 Mei nanti adalah bentuk kontribusi para mahasiswa dalam mengoreksi enam bulan perjalanan pemerintahan Jokowi-JK.

"Pemuda sekarang mengerti cara-cara memberikan kontri­busi besar kepada bangsanya, dan salah satu caranya dengan aksi untuk koreksi pemerintah," katanya di Komplek Parlemen, Jakarta, Jumat lalu.

Dia meminta para mahasiswa untuk bisa menyampaikan aspi­rasinya secara tertib tanpa ada insiden apa pun yang berujung pada anarkisme.

"Pastinya aksi protes ini sudah dipikirkan dengan panjang. Dan Kapolda juga sudah memberikan informasi ini, semoga aksi nanti bisa berjalan tertib," katanya. ***

Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

, 21 SEPTEMBER 2017 , 21:00:00

Konten Mahal, Operator TV Kabel Menjerit

Konten Mahal, Operator TV Kabel Menjerit

, 21 SEPTEMBER 2017 , 17:00:00

Unpad-RMOL dalam Kerangka Pentahelix

Unpad-RMOL dalam Kerangka Pentahelix

, 20 SEPTEMBER 2017 , 14:10:00

Apresiasi Keterbukaan Informasi Bank DKI

Apresiasi Keterbukaan Informasi Bank DKI

, 20 SEPTEMBER 2017 , 05:05:00

Bijak Menggunakan Internet

Bijak Menggunakan Internet

, 20 SEPTEMBER 2017 , 15:23:00