Berita Politik

Telkom Indonesia
Rita Widyasari

Lorong Sunyi Menuju Tuhan (68)

Spiritual Contemplations: Balaun Sayyiah & Balaun Hasanah

Tau-Litik  JUM'AT, 21 JULI 2017 , 10:33:00 WIB | OLEH: NASARUDDIN UMAR

Spiritual Contemplations: Balaun Sayyiah & Balaun Hasanah

Nasaruddin Umar/Net

MUSIBAH dan berbagai problem (balaun sayyiah) yang menimpa seseorang, keluar­ga, atau negara, tidak boleh serta merta dianggap negatif. Sebaliknya kesenangan dan kenyamanan (balaun hasa­nah) belum tentu positif un­tuk jangka panjang. Seringkali kita terkecoh menganggap ujian keburukan lebih berat daripada ujian kebai­kan. Padahal, ujian yang paling berat untuk dilu­lusi setiap orang ialah ujian berupa kebaikan. Yang membuat orang banyak jatuh bukan karena ujian keburukan seperti musibah, tetapi ujian kebaikan berupa kekayaan, jabatan tinggi, dan prestasi me­nakjubkan. Sudah terlalu banyak contoh dalam hidup kita, musibah memicu andrenalin orang un­tuk meraih perestasi puncak, sebaliknya kemewa­han dan keserbacukupan menggelincirkan banyak orang ke lembah kehinaan.

Biasanya jika orang ditimpa kemalangan, penderitaan, atau musibah, yang paling pertama dipanggil orang ialah Tuhan. Seolah-olah hanya Tuhanlah segala-galanya bagi dirinya. Dia pasrahkan diri sepenuhnya hanya kepada Tu­hannya. Ibadah pun terasa lebih syahdu dan khusyuk. Sebaliknya jika seseorang diuji den­gan kemewahan dan kegemerlapan hidup ban­yak sekali yang dipanggil. Orang lain, yang boleh jadi tidak halal bagi dirinya yang selalu di-SMS. Tuhan Sang Pemberi Rezki justru tidak pernah dipanggil. Akibatnya, lupa diri dan hilang kon­trol. Situasi seperti ini justru pertanda awal ke­jatuhan. Jika Tuhan menjauh dari diri seseorang maka dipastikan tidak ada ketenangan hidup. Al­lah mengingatkan: "Ala bidzikrillah tathmainnul qulub" (Hanya dengan mengingat Allah akan ter­capai ketenangan hidup).

Betapa banyak contoh dalam kehidupan dan dalam kisah Kitab Suci, mengingatkan kita bahwa ujian yang paling berat bagi manusia, baik seba­gai pribadi maupun sebagai anggota keluarga dan warga bangsa, jika tidak hati-hati dengan ujian ke­baikan (balaun hasanah) maka akan tergelincir. Orang lebih mudah bangkit dari ujian keburukan daripada ujian kebaikan. Banyak sekali mantan orang terpinggirkan yang kemudian menduduki central power, banyak mantan orang miskin jadi konglomerat, dan banyak yang tadinya orang ke­cil menjadi orang besar. Dalam perjalanan jauh ke depan, yakni ujung hayat sampai akhirat, kita perlu menyiasati dua bentuk ujian ini. Jika balaun sayyiah mendera kita lawanlah dengan kesabaran (al-shabr) dan jika ujian kebaikan mendatangi kita hadapilah dengan kesyukuran (al-syukr). Al-Shabr dan al-syukr bagaikan dua kepal sayap kehidupan yang perlu diseimbangkan. Jangan hanya pandai bersabar terhadap musibah tetapi tidak pandai bersyukur terhadap kenikmatan hidup. Atau jan­gan hanya pandai bersyukur tetapi tidak tahan un­tuk bersabar.

Setiap manusia akan diuji Tuhan dengan dua ujian, yaitu ujian keburukan (balaun sayyiah) dan ujian kebaikan. Ujian berupa keburukan biasan­ya sesuatu yang tidak dikehendaki oleh manu­sia, bahkan kebalikan dari kehendak manusia. Contoh ujian keburukan itu ialah musibah beru­pa kecelakaan yang membawa korban, penyakit yang mendera, kebangkrutan usaha, kegagalan dalam pekerjaan, dan kematian anggota keluar­ga terdekat. Kesemuanya ini membuat hati kita menjadi terpukul dan bersedih.

Orang-orang bijak selalu menasehati kita terhadap musibah. Jika seseorang ditimpa musibah tidak perlu terlalu bersedih karena, pertama musibah bukan hanya menimpa diri kita tetapi semua orang pernah merasakannya. Kedua, musibah seringkali menjadi akhir dari sebuah penderitaan. Kalau kita bawa ke bahasa agama, setiap musibah pasti ada hikmahnya. Boleh jadi musibah itu "surat cinta" Tuhan terhadap kita, setelah sekian lama Tuhan merindukan kehad­iran kita di hadirat-Nya tetapi tidak pernah kita hi­raukan. Akhirnya dengan cara lain, yaitu berupa musibah, Tuhan mengundang kita dan kita pun sampai kepadanya. Bukankan Sosok yang pal­ing pertama kita panggil kalau dilanda musibah adalah Tuhan?

Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Negara Pancasila

Negara Pancasila

SENIN, 14 AGUSTUS 2017

Agama Negara, Negara Agama, & Negara Sekuler (2)
Pancasila & Nasionalisme Indonesia (14)

Pancasila & Nasionalisme Indonesia (14)

JUM'AT, 11 AGUSTUS 2017

Nasionalisme Terbuka

Nasionalisme Terbuka

RABU, 09 AGUSTUS 2017

Pancasila & Nasionalisme Indonesia (11)

Pancasila & Nasionalisme Indonesia (11)

SELASA, 08 AGUSTUS 2017

Pancasila & Nasionalisme Indonesia (8)
Tender BBM Kerdilkan Pertamina

Tender BBM Kerdilkan Pertamina

, 16 AGUSTUS 2017 , 21:00:00

Tifatul Doakan Jokowi Gemuk

Tifatul Doakan Jokowi Gemuk

, 16 AGUSTUS 2017 , 17:00:00

Gladi Resik Sidang Tahunan

Gladi Resik Sidang Tahunan

, 15 AGUSTUS 2017 , 03:36:00

Workshop Tunas Integritas

Workshop Tunas Integritas

, 15 AGUSTUS 2017 , 02:22:00

Penyelamatan Di Laut

Penyelamatan Di Laut

, 15 AGUSTUS 2017 , 04:46:00