Hanura

WAWANCARA

Zannuba Ariffah Chafsoh Rahman Wahid: Saya Bukan Nolak Dicagubkan, Tapi Saya Tidak Diizinkan Sesepuh Nahdlatul Ulama

Wawancara  KAMIS, 04 JANUARI 2018 , 10:32:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Zannuba Ariffah Chafsoh Rahman Wahid: Saya Bukan Nolak Dicagubkan, Tapi Saya Tidak Diizinkan Sesepuh Nahdlatul Ulama

Yenny Wahid/Net

RMOL. Perempuan yang akrab dis­apa Yenny Wahid ini, beberapa pekan lalu disebut-sebut bakal dijagokan Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) seba­gai cagub di Pilkada Jawa Timur. Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dikabarkan secara langsung memberikan restu pada Yenny Wahid.

Konon, Yenny pun sudah be­berapa kali menggelar pertemuan dengan Prabowo Subianto. Lantas bagaimana Yenny Wahid menyikapi dukungan Prabowo tersebut? Berikut penuturan lengkapnya;

Beberapa hari lalu Anda bertemu dengan Prabowo Subianto, apa yang Anda bahas bersamanya?
Kami hanya membahas ten­tang masalah kebangsaan dan geopolitik dunia, termasuk soal Palestina.

Kabarnya Anda ditawari Prabowo untuk jadi cagub Gerindra di Pilkada Jawa Timur 2018. Benar begitu?
Sebelumnya saya mengucap­kan terima kasih kepada Pak Prabowo Subianto, sekaligus penghargaan setinggi-tingginya karena beberapa hari lalu telah menawarkan saya maju di Pilgub Jawa Timur 2018.

Sesungguhnya tawaran itu sudah telah saya pikirkan ma­tang-matang, sebab yang me­nawarkan sosok yang sangat saya hormati. Saya mengenal beliau, bahkan saya mengenal pemikiran-pemikiran beliau yang jauh ke depan. Beliau punya gagasan-gagasan besar untuk Indonesia dan saya sangat hormat kepada beliau.

Kabarnya tawaran Prabowo Subianto Anda tolak?
Bukan ditolak, tapi tidak di­izinkan.

Siapa yang tidak mengizinkan?
Saya tidak diizinkan oleh para sesepuh Nahdhatul Ulama (NU).

Kenapa demikian?
Jadi Nahdhatul Ulama itu me­megang dua dalil dalam menen­tukan pilihannya. Ada dalil aqli dan naqli. Dalil aqli digunakan secara rasional, sedangkan dalil naqli digunakan secara spritual. Jadi kita mau meminta petunjuk pada Tuhan apakah ini yang terbaik untuk kita. Karena yang terbaik untuk kita belum tentu terbaik untuk orang lain. Terbaik untuk orang lain belum tentu ter­baik untuk kita. Itu semua proses yang dijalani. Tapi yang paling penting memang tugas sejarah kami memastikan umat ini utuh terutama umat NU.

Sebenarnya Anda pribadi ingin enggak sih nyagub di Pilkada Jatim?
Saya sudah pertimbangkan matang-matang tawaran ini. Akan tetapi mengingat kami ke­luarga Gus Dur meyakini bahwa kami punya tugas sejarah untuk menyatukan bangsa ini, teru­tama memastikan dan menjaga agar NU tidak pecah.

Jadi kalau nyagub Anda kha­watir NU terpecah lantaran ada dua tokoh NU lainnya yang ber­tarung di Pilkada Jatim yakni Khofifah Indar Parawansa dan Syaifullah Yusuf?
Kami harus berdiri menjaga jarak dengan semua kandidat, dengan semua kontestan yang akan maju pada Pilkada Jatim. Tentu kami tidak boleh ikut masuk dalam kontes yang se­dang berlangsung. Ini tugas seja­rah yang kami yakini dan setelah kami menjelaskan kepada Pak Prabowo beliau bisa mengerti. Itu juga menunjukkan kebesa­ran hati beliau. Kedua, beliau terlihat sangat mengedepankan kepentingan bangsa diband­ingkan kepentingan partai atau kepentingan kecil masyarakat.

Berarti sudah pasti nih Anda tak akan nyagub di Pilkada Jatim?
Jadi dalam hal ini, walaupun pada saat ini kita tidak bisa ber­jalan beriringan dalam sebuah langkah taktis, katakanlah dalam pilkada, namun kita disatukan oleh gagasan-gagasan besar. Yaitu rasa hormat kami kepada beliau dan kami juga mengapre­siasi sikap beliau yang tetap berpegang teguh pada persatuan dan kesatuan bangsa.

Lantas di Pilkada Jatim nanti Anda akan mendukung siapa?
Jadi begini Nahdlatul Ulama ini sudah menyumbangkan dua kader terbaiknya. Alhasil kon­tribusi NU untuk Pilgub Jatim 2018 sudah luar biasa buat saya. Jadi kita doakan yang paling baik yang akan menang yang bisa membawa kemaslahatan Jatim.

Saat ini di kalangan Nahdliyin ada idiom “nyai nurut sama kiai, kiai nurut Saifullah Yusuf, sedangkan para nyai nurut Khofifah Indarparawansa, bagaimana itu?

Jangan keliru, kiainya kalo didiemin sama nyai juga repot. Hahaha. ***


Komentar Pembaca
Aman Abdurrahman Divonis Hukuman Mati

Aman Abdurrahman Divonis Hukuman Mati

, 22 JUNI 2018 , 11:00:00

Rachmawati: Ada Deal Politik Di SP3 Kasus Sukma
Laporkan Penganiayaan Oleh Dewan PDIP

Laporkan Penganiayaan Oleh Dewan PDIP

, 21 JUNI 2018 , 14:53:00

Jenguk Abuya Saifuddin Amsir

Jenguk Abuya Saifuddin Amsir

, 20 JUNI 2018 , 18:51:00

Antre Di Tol Fungsional

Antre Di Tol Fungsional

, 19 JUNI 2018 , 06:58:00