Hanura

Kesatwaan Yang Adil Dan Beradab

Menuju Peradaban  SENIN, 29 JANUARI 2018 , 07:57:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Kesatwaan Yang Adil Dan Beradab

Jaya Suprana/Net

NATIONAL Geographicsempat menayangkan sebuah kisah tentang kebuasan seekor leopard betina membinasakan seekor baboon betina demi kelanjutan hidup sang leopard.

Sang baboon betina ternyata baru saja melahirkan seekor bayi mungil yang digendong sang bunda. Sang bayi baboon belum berdaya apa pun kecuali menjerit-jerit sambil gemetar ketakutan.

Ketika sang macan-tutul mulai mengalihkan perhatian ke sang baboon balita, saya menahan nafas akibat yakin sang predator segera akan menerkam lalu menelan sang mangsa tak berdaya!

Kasih Sayang

Ternyata prasangka saya keliru. Si macan betina lemah lembut menghampiri kemudian menjilat (tanpa melahap) si baboon kecil dengan penuh rasa kasih-sayang.

Bahkan sang leopard merebahkan dirinya untuk memberi kesempatan bagi sang bayi baboon untuk menyusu pada puting-puting susu di perut sang macan betina Adegan luar biasa yang memang secara harafiah di luar kebiasaan itu dilanjutkan dengan rekaman kamera tentang bagaimana proses sang macan senior berupaya untuk berperan sebagai ibu kandung bagi sang baboon junior dengan kelembutan kasih-sayang seorang eh …seekor ibunda kepada seekor anak-kandungnya.

Memang saya pernah melihat adegan seekor gorila betina mengadopsi seekor anak anjing tetapi di kebun binatang atau laboratorium penelitian perilaku satwa. Namun kisah nyata di hutan belantara tentang seekor macan dengan kasih sayang mengadopsi seekor balita baboon jelas jauh lebih luar biasa bahkan layak masuk kategori percaya atau tidak!

Malu


Membandingkan ketulusan kasih sayang seekor satwa yang dianggap buas terhadap sesama satwa namun beda jenis dengan kebengisan manusia yang dianggap beradab dan berbudaya menewaskan sesama manusia bukan hanya membuat sanubari saya merasa sedih namun juga malu.

Saya merasa malu akibat seekor leopard mampu melakukan kasih sayang kepada seekor baboon sementara seorang atau sekelompok manusia hanya dengan dalih beda keyakinan mampu melakukan pembinasaan terhadap sesama manusia. Apalagi apabila pembinasaan berdalih agama yang seharusnya menjunjung tinggi kasih-sayang.

Satwa liar dan buas membinasakan sesama satwa secara nyata manfaat yaitu demi kelanjutan hidup sementara manusia beradab dan berbudaya membinasakan sesama manusia secara semu manfaat sekedar akibat kebencian belaka! Bahkan manusia tega membantai sesama manusia demi sekedar memuaskan nafsu angkara murka tidak jelas makna seperti yang dilakukan para teroris di Bali, Kabul, Paris, London, New York dan lain-lain. Sang pelaku bom bunuh diri bahkan tidak mengenal apalagi membenci para sesama manusia yang mereka binasakan.

Beradab


Tidak bisa disangkal bahwa keindahan adiluhur terasa lebih tulus hadir pada kisah-nyata seekor macan tutul betina mengadopsi seekor balita baboon ketimbang pada kisah nyata manusia membinasakan sesama manusia hanya akibat serakah ingin merebut kekuasaan, harta benda, wilayah atau melampiaskan dendam kesumat atau alasan buruk lain-lainnya.

Secara naluriah primordial, pada saat rasa benci membakar sanubari, manusia memang memiliki hasrat melakukan kekerasan. Namun sebagai mahluk yang merasa dirinya beradab, berakhlak dan berbudi pekerti, sebenarnya manusia wajib berupaya mengendalikan gejolak hawa nafsu amarah untuk tidak terjerumus melakukan kekerasan terhadap sesama manusia dengan selalu mengingatkan diri sendiri bahwa satwa saja mampu mempersembahkan kasih sayang kepada sesama satwa.

Kenapa manusia harus kalah dibanding satwa dalam mempersembahkan kasih-sayang? Apakah margasatwa memang lebih mampu mengejawantahkan makna falsafah kesatwaan yang adil dan beradab pada sikap dan perilaku mereka?[***]

Penulis pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan



Komentar Pembaca
Lebih Dekat Mengenal Kampret

Lebih Dekat Mengenal Kampret

SABTU, 26 MEI 2018

Mendambakan Perdamaian Dunia

Mendambakan Perdamaian Dunia

JUM'AT, 25 MEI 2018

Opini Jaya Suprana: 200 Mubaligh
Penyelidikan Independen PBB Terhadap Suriah
Skopofobia

Skopofobia

SELASA, 22 MEI 2018

Zaman Darurat Kemanusiaan

Zaman Darurat Kemanusiaan

MINGGU, 20 MEI 2018

Elektabilitas Rizal Ramli Susul Prabowo Dan Jokowi
Korut Hancurkan Lokasi Uji Coba Nuklirnya
Maradona Dampingi Maduro

Maradona Dampingi Maduro

, 18 MEI 2018 , 02:14:00

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

, 20 MEI 2018 , 10:20:00

RR Bertemu Anwar Ibrahim

RR Bertemu Anwar Ibrahim

, 21 MEI 2018 , 00:45:00