Hanura

Demokrasi Borjuis

Menuju Peradaban  SABTU, 03 FEBRUARI 2018 , 07:51:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Demokrasi Borjuis

Bung Karno

BUNG Karno ketika baru berusia 23 tahun menulis mahanaskah "Mencapai Indonesia Merdeka" yang antara lain mengingatkan kita kepada sejarah Revolusi Perancis sebagai berikut.

Dan borjuis lalu menjalankan kecerdikan ini! Hiduplah demokrasi!, hiduplah kemerdekaan, persamaan dan persaudaraan!, hiduplah liberte, egalite dan fraternite !',- semboyan ini ia dengung-dengungkan sehingga memenuhi angkasa, semboyan-semboyan ini ia kobarkan di kalangan Rakyat-jelata. Sebagai simum Rakyat-jelata lantas bergerak, api-kehebatan pergerakannya sampai menjilat langi, bumi dan angkasa Perancis gemetar dan pecah seakan-akan Krisna bertiwikrama. Lautan masyarakat Perancis yang tenang berabad-abad kini menjadi bergelombang-gelombangan molak-malik, lautan mendidih yang hantam-hantamannya membikin remuknya batu-karang feodalisme.

Runtuh

Raja runtuh, kaum ningrat runtuh, kaum penghulu-agama runtuh, otokrasi runtuh, diganti dengan cara pemerintahan baru yang bernama demokrasi. Di negeri diadakan parlemen, Rakyat "boleh mengirim utusan-utusannya ke parlemen itu", diikuti oleh negeri-negeri Eropa Barat dan Amerika, yang semua kini juga meniru bersistem "demokrasi". 74 Ya, Inggris kini punya parlemen, Jerman kini mempunyai parlemen, negeri Belanda kini mempunyai parlemen, negeri Amerika, negeri Belgia, negeri Denmark, negeri Swedia, negeri Swiss, semua "negeri sopan" kini mempunyai parlemen, semua "negeri sopan" kini bersistem demokrasi. Tetapi, di semua "negeri-negeri sopan" itu kini hidup dan subur dan merajalela hantu kapitalisme! Di semua "negeri-negeri sopan" itu kini Rakyat-jelata tertindas hidupnya, nasib Rakyat-jelata nasib kokoro, jumlahnya kaum penganggur yang kelaparan melebihi bilangan manusia. Di semua "negeri-negeri sopan" itu Rakyat-jelata tidak selamat, bahkan sengsara-keliwet-sengsara! Inikah hasil "demokrasi" yang mereka keramatkan itu? Inikah "kerakyatan" di negeri Perancis mereka beli dengan ribuan mereka punya nyawa, dengan ribuan mereka punya bangkai, dengan ribuan pula kepalanya raja dan kaum ningrat?

Borjuis

Ah, kaum borjuis! Kaum borjuis telah menipu mereka, memperkudakan mereka, mengelabui mata mereka. Demokrasi yang mereka rebut dengan harga nyawa yang begitu mahal itu, demokrasi itu bukanlah demokrasi kerakyatan yang sejati, melainkan suatu demokrasi borjuis belaka, suatu burgerlijke demokrasi yang untuk kaum borjuis dan menguntungkan kaum borjuis belaka.  Rakyat namanya “boleh ikut memerintah”, tetapi ah, kaum borjuis lebih kaya daripada Rakyat jelata, mereka dengan harta-kekayaannya, dengan surat-surat-kabarnya, dengan buku-bukunya, dengan sekolah-sekolahnya, dengan propagandis-propagandisnya, dengan bioskop-bioskopnya, dengan segala alat-alat kekuasaannya bisa mempengaruhi semua akal fikiran kaum pemilih, mempengaruhi semua jalannya politik. Mereka misalnya membikin “kemerdekaan pers” bagi Rakyat-jelata menjadi suatu omong kosong belaka, mereka menyulap “kemerdekaan fikiran” bagi Rakyat-jelata menjadi suatu ikatan fikiran, mereka memperkosa “kemerdekaan berserikat” menjadi kedustaan publik.

Mereka punya kemauan menjadi wet, mereka punya politik menjadi politiknya staat mereka punya perang menjadi peperangannya “negeri”. Oleh karena itu, benar sekali perkataannya Caillaux, bahwa kini Eropa dan Amerika ada di bawah kekuasaannya feodalisme baru: "Tetapi kini kekuasaan feodal itu tidak digengam oleh kaum tuan tanah sebagai sediakala, kini ia digenggam oleh perserikatan-perserikatan industri yang selamanya bisa mendesakkan kemauannya terhadap staat". Benar sekali juga perkataan de Brouckere, bahwa “demokrasi sekarang itu sebenarnya adalah suatu alat kapitalisme, suatu kapitalistische instelling, suatu kedok bagi dictatuur van het kapitalisme!".

Eling Lan Waspodo

Mengagumkan bahwa Bung Karno pada usia masih muda (23 tahun) sudah memiliki kesadaran sejarah secara jernih dan jenius demi memandang ke arah masa depan bangsa .

Pada hakikatnya, tulisan Bung Karno yang menggebu-gebu itu berupaya menyadarkan kita semua agar senantiasa bersikap Eling Lan Waspodo seksama menjaga serta ketat mencegah jangan sampai tragedi malapetaka pasca Revolusi Perancis di masa lalu itu terjadi di persada Nusatara tercinta kita di masa kini dan di masa depan.

Merdeka!

Penulis adalah rakyat Indonesia pembelajar pemikiran Bung Karno



Komentar Pembaca
Lebih Dekat Mengenal Kampret

Lebih Dekat Mengenal Kampret

SABTU, 26 MEI 2018

Mendambakan Perdamaian Dunia

Mendambakan Perdamaian Dunia

JUM'AT, 25 MEI 2018

Opini Jaya Suprana: 200 Mubaligh
Penyelidikan Independen PBB Terhadap Suriah
Skopofobia

Skopofobia

SELASA, 22 MEI 2018

Zaman Darurat Kemanusiaan

Zaman Darurat Kemanusiaan

MINGGU, 20 MEI 2018

Elektabilitas Rizal Ramli Susul Prabowo Dan Jokowi
Korut Hancurkan Lokasi Uji Coba Nuklirnya
Maradona Dampingi Maduro

Maradona Dampingi Maduro

, 18 MEI 2018 , 02:14:00

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

, 20 MEI 2018 , 10:20:00

RR Bertemu Anwar Ibrahim

RR Bertemu Anwar Ibrahim

, 21 MEI 2018 , 00:45:00