Hanura

Ekonomi Nol Derajat, Presiden Jokowi Sedang Mengigau?

Suara Publik  JUM'AT, 09 FEBRUARI 2018 , 19:25:00 WIB

Ekonomi Nol Derajat, Presiden Jokowi Sedang Mengigau?

Jokowi/net

DI pelbagai pehelatan, Presiden Jokowi acapkali galau. Galau terhadap  indikator ekonomi nasional. Stabilitas moneter kondusif, anggaran negara terkelola baik, IHSG makin menunjukkan taringnya,  surplus neraca perdagangan on the right track, cadangan devisa terdongkrak hingga membumbung US$130 miliar, pertumbuhan kredit mulai terkerek, EoDB meloncat dari rangking 120 (2014) kemudian masuk ke angka 72 (2017), bahkan beberapa lembaga pemeringkat internasional selalu mengacungi jempol.

Tidak hanya itu, harga komoditas pun juga sudah membaik. Lantas mengapa pertumbuhan ekonomi nasional berjalan sempoyogan? Apa yang salah Bapak Presiden?

Iya, onderdil anatomi ekonomi secara makro memang bagus dan dipersepsikan sehat wa alfiat. Tapi, harap diingat, onderdil di tingkat mikro masih kepayahan dan kurang sentuhan afirmatif karena semuanya dikalkulasi secara politis.

Ekonomi rakyat terseok-seok; pemihakan pada petani dan nelayan lips services serta sekadar menggugurkan kewajiban program alias proyek; program kemitraan penuh intrik, instant, dan kurang ketulusan; inovasi rakyat dan kaum terpelajar kurang diapresiasi, dan seterusnya.

Adakah ini semua menandakan bahwa ekonomi Indonesia sudah masuk dalam middle income trap yang acap membayangi negara-negara berkembang? Apakah ini ”takdir” sebelum Tuhan ”menakdirkan kita”? Jebakan itulah yang memantik ekonomi bergerak stagnan, sehingga Bapak Presiden pun terjebak dalam kegalauan yang amat sangat.

Saya teringat sebuah buku menarik dari pemikir strukturalis Johan Galtung “Peace by Peaceful Means: Peace and Conflict, Development and Civilization”, Oslo, (1996).

Galtung menyebut, ada enam aliran pemikiran ekonomi yang disimbolkannya warna-warni. Ada tiga warna dasar yakni: Merah, Biru dan Hijau. Biru adalah lambang ekonomi kapitalis yang berintikan pasar dan modal. Warna merah mewakili ekonomi sosialis yang bertumpu pada negara dan kekuasaan. Sedangkan warna Hijau mewakili ekonomi Dunia Ketiga yang sedang berkembang. Ketiga aliran yang lain merupakan ekonomi campuran.

Tapi pengertian “campuran” menurut Galtung, yakni Pertama, campuran antara Biru, Merah dan Hijau, yang menjadi warna Merah Muda atau Merah Jambu (pink). Tapi, representasi aliran Merah Muda ini adalah negara-negara Eropa Barat minus Inggris, terutama negara-negara Nordic, yaitu negara-negara yang mengikuti konsep negara kesejahteraan.

Sedangkan campuran antara warna Biru dan Merah menghasilkan warna Kuning yg diwakili oleh negara-negara Timur Jauh, khususnya Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Hongkong dan Singapur, yang menggabungkan secara tegas unsur-unsur pasar dan negara, modal dan kekuasaan.

Aliran pemikiran lain yang disebutnya adalah campuran antara Hijau, Merah Muda dan Kuning yang dinilai sebagai kombinasi yang ideal, karena tidak langsung mencampur warna Biru dan Merah. Aliran ini masih merupakan “angan-angan”, belum ada representasinya.

Yang jadi pertanyaan apakah kegalauan Presiden Jakowi, yang kemudian memicu jebakan kelas menengah (jebakan pendapatan perkapita US$3.500) terkait ketidakjelasnya “jenis kelamin“ yang dimiliki oleh arah dan orientasi ekonomi Indonesia?

Ataukah ekonomi Indonesoia bergerak, sesuai makna kategoris Galtung yang menuju campuran antara Hijau, Merah Muda dan Kuning? Berarti ekonomi Indonesia masih dalam angan-angan alias mimpi. Ataukah Presiden dalam keadaan mengigau?

Mukhaer Pakkana
Wakil Ketua Majelis Ekonomi dan Kewirausahaan Pimpinan Pusat Muhammadiyah

Komentar Pembaca
Elektabilitas Rizal Ramli Susul Prabowo Dan Jokowi
Korut Hancurkan Lokasi Uji Coba Nuklirnya
Maradona Dampingi Maduro

Maradona Dampingi Maduro

, 18 MEI 2018 , 02:14:00

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

, 20 MEI 2018 , 10:20:00

RR Bertemu Anwar Ibrahim

RR Bertemu Anwar Ibrahim

, 21 MEI 2018 , 00:45:00