Hanura

Abun Keluarkan Rp 17 Miliar Urus Izin Tambang & Sawit

Perkara Suap Dan Gratifikasi Bupati Kukar

X-Files  RABU, 28 MARET 2018 , 09:10:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Abun Keluarkan Rp 17 Miliar Urus Izin Tambang & Sawit

Rita Widyasari/Net

RMOL. Hery Susanto Gun alias Abun menggelontorkan uang Rp17 miliar untuk Bupati Kutai Kartanegara Rita Widyasari. Pemberian uang itu terkait pengurusan izin tambang dan sawit PT Sawit Golden Prima (SGP).

Hanny Kristianto, bekas anak buah Abun mengungkapkannya dalam persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta.

Awalnya, jaksa memperlihatkan catatan mengenai pemberian uang untuk Rita. Hanny mengaku membuat catatan itu berdasarkan keterangan Abun. "Yang saya catat ini adalah yang sesungguhnya terjadi. Di catatan ini ada tanggalnya," ujar Hanny.

Hanny mencatat pertama kali Abun menyerahkan uang dan perhiasan pada 1 Juli 2010 di ru­mah pribadi Rita di Jalan Melati Nomor 22, Tenggarong.

Penyerahan dilakukan usai Rita menandatangani izin lahan sawit PT SGP. "Bu Rita bilang izin sudah selesai. Lengkap semua," tutur Hanny yang me­nyaksikan peristiwa itu bersama Timothius Mangintung, orang kepercayaan Abun.

Setelah penandatanganan izin, Abun menyerahkan kantong merah kecil kepada Rita. "Saya tanya ke Pak Timothius (apa isinya). Katanya isinya berlian," tutur Hanny.

Hanny juga menyaksikan Abun meninggalkan kantong plastik di kursi rotan di rumah Rita. Ia pun kembali bertanya kepada Timothius.

"Saya tanya itu plastik keting­galan, terus Timothius bilang, su­dah nggak apa-apa itu titis (duit dalam bahasa Tenggarong)," ujarnya.

Hanny tak tahu berapa jumlah uang dan nilai perhiasan berlian yang diserahkan Abun kepada Rita.

Tiga minggu kemudian, 21 Juli 2010, Hanny mencatat Abun menyerahkan Rp 6 miliar kepada Rita. Lewat transfer bank Rp 1 miliar. Sisanya Rp 5 miliar tunai.

"Uang tersebut untuk mem­bayar utang Rita selama pilkada kepada sejumlah pengusaha," jelas Hanny.

Bulan berikutnya, pada 5 Agustus 2010 Abun kembali menyerahkan uang kepada Rita. Jumlahnya Rp 5 miliar. Uang itu untuk membebaskan ayah Rita, Syaukani Hasan Rais, terpidana korupsi dari penjara.

Dalam catatan yang dibuat Hanny, disebutkan uang diberi­kan kepada Patrialis Akbar (Menteri Hukum dan HAM saat itu) dan pegawai KPK. "Ini uang untuk bayar KPK untuk membebaskan Syaukani," tanya jaksa kepada Hanny.

"Ini bukan keterangan saya. Tapi ini keterangan Pak Abun (Herry) yang saya tulis? Siapa pegawai KPK-nya saya tidak tahu," jawab Hanny.

Hanny juga tak tahu kebe­naran pemberian uang kepada Patrialis. "Pak Patrialis itu saya kenal. Namanya hanya disebut saja. Dia kan sekarang sudah masuk penjara," katanya.

Syaukani akhirnya dibebaskan dari penjara pada 19 Agustus 2010 setelah mendapat grasi.

Terakhir, menurut catatan Hanny, Abun juga menyerahkan uang sebanyak Rp 6 miliar pada akhir November 2010.

Uang itu diserahkan lewat transfer bank pada 24 November sebesar Rp5 miliar dan pada 29 November 2010 Rp 1 miliar. "Uang yang terakhir itu dipakai Bu Rita untuk membeli rumah di Jalan Radio Dalam di Jakarta," sebut Hanny.

Meski Abun sudah menggelontorkan uang banyak, Rita tak mau mengeluarkan izin perke­bunan dan tambang perusahaan Abun.

Abun pun marah-marah karenamerasa rugi. Hanny disuruh menemui Rita. "Kamu bilang sama Rita, kalau dia nggak kem­baliin (uang) nggak urus uang saya, kamu kembaliin atau Rita masuk (penjara) sama-sama," tutur Hanny.

Hanny lalu menghadap Rita. "Saya tanya kenapa urusan tambang itu enggak selesai," tuturnya.

Hanny menyampaikan pula bosnya rugi akibat izin tak keluar. Rita menjelaskan tak berani mengeluarkan izin lan­taran lokasinya tumpang tindih dengan perusahaan lain.

"Ya sudah kalau Gun rugi, am­bil saja emas saya," kata Hanny menirukan jawaban Rita.

Benny, suami Rita lalu menge­luarkan emas batangan. Ditaruh di meja. Jumlahnya 15 batang. Per batang 1 kilogram. Hanny mencatat nomor seri emas batan­gan itu di surat tanda terima.

Logam mulia ini jadi jami­nan. "Karena uangnya belum diberikan, jadi emasnya dibawa pulang dulu," jelas Hanny.

Dalam perkara ini, Rita didak­wa menerima gratifikasi hingga Rp 469 miliar dari penerbitan izin-izin dan dari proyek-proyek Pemkab Kukar.

Selain itu, Rita didakwa menerima suap Rp6 miliar dari Abun atas penerbitan izin lahan sawit PT Sawit Golden Prima di Desa Kupang Baru, Kecamatan Muara Kaman, Kutai Kartanegara.

Kilas Balik
Direktur PT CGA Antar Dolar Untuk Rita Pakai Tas Ransel


 Staf bagian keuangan PT Citra Gading Asritama, Tjatur Soewandono mengaku perusa­haannya banyak mengeluarkan uang memperlancar pengerjaan proyek di Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar).

Menurut Tjatur, uang tersebut diberikan ke sejumlah pihak mu­lai dari Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) hingga Bupati Rita Widyasari.

"Saya tahu ada uang yang dikeluarkan dengan istilah uang untuk matpus atau material pusat yaitu untuk operasional, pengel­uaran dan juga untuk kelancaran (proyek)," ungkap Tjatur ke­tika bersaksi untuk perkara Rita di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta.

Tjatur membeberkan, pengeluaran uang itu atas perintah Direktur Utama Ichsan Suaidi se­cara lisan maupun lewat percaka­pan telepon. Pengeluaran dicatat dalam pembukuan perusahaan.

Namun, Tjatur tidak menge­tahui persis jumlah uang yang sudah dikeluarkan perusahaan­nya untuk pengerjaan proyek di Kukar. "Supaya proyeknya bisa dilaksanakan, bisa menang. Uangnya miliaran, tapi saya eng­gak tahu, itu bagian marketing yang tahu," ujar dia.

Tjatur hanya bertugas menge­luarkan jika ada persetujuan dari Ichsan maupun tim komite jika Ichsan tak ada di kantor.

"(Uang) dicairkan di Surabaya kemudian dibawa ke Tenggarong, yang bawa Pak Ika Iskandar," sebut Tjatur.

"Ada di catatan buku itu pen­geluaran untuk Rita Widyasari?" tanya Jaksa KPK.

"Ada. Itu dalam pembukaan disebut RT. Saya diberitahu Pak Ichsan kalau RT itu adalah Ibu Rita," ungkap Tjatur.

Ketika diminta tanggapan atas kesaksian Tjatur, Rita mengata­kan tak pernah menerima uang dari PT Citra Gading Asritama.

Jaksa kemudian menghadirkanIka Iskandar, Direktur II PT Citra Gading Asritama. Ika men­gaku pernah mengantar uang ke Samarinda, Kalimantan Timur.

"Diperintah oleh Pak Ichsan untuk membawa uang dalamben­tuk dolar Amerika. Dimasukkan dalam tas ransel," kata Ika

Namun Ika tak tahu berapa jumlah uang di ransel. Ia juga tak tahu uang itu untuk siapa. "Setelah diperiksa penyidik (KPK) baru tahu bahwa uang dolar itu untuk Ibu Rita," katanya.

Ika kembali disuruh Ichsan untuk membawa uang ke Samarinda. Kali ini jumlahnya Rp 227 juta. "Waktu diperintah pertama itu enggak ada namanya (untuk siapa). Diperintah yang kedua baru ada namanya. Ditulis 'OPS RT'. Jumlahnya Rp227 juta. Maksudnya untuk 'Operasional Bu Rita," jelas Ika.

Staf khusus Rita, Khairuddin menggunakan kode 'titip salam' untuk meminta uang kepada PT CGA. "Pernah Pak Khairudin 'titip salam' kalau saya bertemu Pak Ichsan Suaidi," ungkap Ika.

Jaksa KPK lalu mengonfir­masi isi berita acara pemerik­saan (BAP) Ika. "Pak Ichsan tahu bahwa (titip salam) itu kode permintaan uang. Bagaimana itu keterangan saksi?" tanya jaksa kepada Ika.

Ika membenarkan. Khairuddin menyampaikan 'titip salam' le­wat Ika karena tak pernah ber­temu Ichsan. "Pak Ichsan sudah masuk tahanan di Lombok," sebutnya.

"Saudara pahami salam ini kode saja?" cecar jaksa. "Iya pak," jawab Ika.

Dalam surat dakwaan, Rita disebutkan menerima gratifikasi terkait proyek-proyek yang dikerjakan PT Citra Gading Asritama periode 2010-2012. Ichsan menggelontorkan fulus untuk Rita mencapai Rp 49,548 miliar.   ***


Komentar Pembaca
Grup Tari Saman Tuna Netra Pecahkan Rekor MURI
Massa Pro Dan Kontra Jokowi Bentrok

Massa Pro Dan Kontra Jokowi Bentrok

, 20 SEPTEMBER 2018 , 19:00:00

Ratusan Mahasiswa Bergerak Ke Istana Tuntut Presiden Jokowi Turun Tahta
Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

, 13 SEPTEMBER 2018 , 16:15:00

HMI Demo Jokowi

HMI Demo Jokowi

, 14 SEPTEMBER 2018 , 03:12:00