Hanura

Multi Makna Mudik (10)

Silaturrahim Orang Yang Sudah Wafat

Tau-Litik  KAMIS, 05 JULI 2018 , 09:07:00 WIB | OLEH: NASARUDDIN UMAR

Silaturrahim Orang Yang Sudah Wafat

Nasaruddin Umar/Net

KEMATIAN bukan pengha­lang untuk bersilaturrahim. Kematian dalam perspek­tif Al-Qur'an dan hadis juga bukan akhir dari segalanya. Sebaliknya kematian bisa menjadi awal dari sebuah proses yang lebih panjang. Terlalu banyak ayat dan hadis mengisyaratkan hal ini, antara lain perin­tah Allah Swt kepada kita semua untuk bersela­wat kepada Rasulullah Saw, sebagaimana dis­ebutkan dalam ayat: "Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam peng­hormatan kepadanya." (Q.S. al-Ahdzab/33:56). Perhatikan ayat ini menggunakan bentuk fi'il mudhari' (tenses present dan future), yang bi­asanya digunakan untuk perbuatan sekarang dan akan datang. Ini mengisyaratkan meskipun Rasulullah sudah wafat 14 abad silam tetapi kita sekarang dan generasi yang akan datang tetap diminta untuk berselawat atau bersilaturrahim kepadanya. Orang-orang yag rajin dan dengan tulus bersilaturrahim dengan Rasulullah maka ia pun akan menjumpai mereka dalam bentuk mimpi atau bentuk-bentuk imajinasi lainnya.

Mimpi berjumpa Rasulullah Saw. diungkap­kan dalam berbagai hadis. Di antara hadis itu ialah: "Barang siapa melihatku dalam mimpi, maka dia benar-benar telah melihatku. Sesung­guhnya setan tidak dapat menjelma sepertiku." (H.R. Muslim dari Abi Hurairah). Dalam redaksi lain, Rasulullah bersabda: "Barang siapa yang melihat aku dalam mimpi, maka dia benar-be­nar melihat sesuatu yang benar." (H.R. Muslim dari Abu Qatadah). Dalam riwayat lain disebut­kan, barangsiapa yang sering berselawat ter­hadapku, aku tahu dan aku tentu memberikan syafaat di hari kiamat. Dalam redaksi lain dika­takan, barangsiapa memimpikan aku maka aku akan bersamanya di syurga kelak. Hadis-hadis tersebut tak perlu diragukan karena diriwayat­kan oleh Imam Bukhari atau Imam Muslim, dua perawi yang amat credible dalam ilmu hadis.


Banyak ulama besar antara lain Imam Al- Gazali (1058-1111 M) mempunyai pengalaman ketika ditanya salahseorang muridnya, kena­pa engkau sering mengutip hadis-hadis Ahad (tidak populer) di dalam kitab Ihya' 'Ulumud Din, lalu ia menjawab, saya tidak pernah menu­lis satu hadis di dalam buku ini sebelum saya konfirmasikan kepada Rasulullah. Padahal, Ra­sulullah wafat tahun 632 M dan Al-Gazali wa­fat tahun 1111 M, selisih 479 tahun. Kitab Ihya' 'Ulumud Din merupakan masterpiece Al-Gaza­li yang ditulis di puncak menara mesjid Dam­askus. Kejadian lain, Ibn 'Arabi (1165-1240 M), seorang sufi besar, ditanya seorang muridnya prihal bukunya, Fushush al-Hikam, yang dira­sakan seperti ada misteri. Kata muridnya, set­iap kali saya baca buku ini setiap itu pula saya mendapatkan sesuatu yang baru. Lalu dijawab, buku itu memang pemberian Rasulullah lang­sung kepada saya, bahkan judul bukunyapun dari Rasulullah (khudz hadza kitab Fushuhsh al-Hikam). Padahal, selisi masa hidup Rasu­lullah dan Ibn ‘Arabi terpaut 608 tahun. Tentu bukan hanya Rasulullah Saw, orang-orang ter­tentu pun, termasuk kedua orang tua kand­ung kita, guru-guru spiritual kita, dan keluarga dekat kita lainnya bisa diberikan kemudahan Al­lah Swt untuk berkomunikasi dengan mereka. Dengan demikian, kematian tidak boleh men­jadi penghalang untuk bersilaturrahim. 

Komentar Pembaca
Istri Fir’aun

Istri Fir’aun

RABU, 19 SEPTEMBER 2018

Keterlibatan Para Isteri Pembesar

Keterlibatan Para Isteri Pembesar

SENIN, 17 SEPTEMBER 2018

Kehidupan Nabi Yusuf di Rumah Pembesar

Kehidupan Nabi Yusuf di Rumah Pembesar

MINGGU, 16 SEPTEMBER 2018

Siapa Isteri Pembesar Penggoda Nabi Yusuf?

Siapa Isteri Pembesar Penggoda Nabi Yusuf?

JUM'AT, 14 SEPTEMBER 2018

Mari Kita Bermuhasabah!

Mari Kita Bermuhasabah!

KAMIS, 13 SEPTEMBER 2018

Fa Aina Tadzhabun?

Fa Aina Tadzhabun?

RABU, 12 SEPTEMBER 2018

Perang Tagar Hanya Mainkan Emosi Rakyat

Perang Tagar Hanya Mainkan Emosi Rakyat

, 18 SEPTEMBER 2018 , 17:00:00

Represif, Jokowi Jadi Raja Saja!

Represif, Jokowi Jadi Raja Saja!

, 18 SEPTEMBER 2018 , 15:00:00

Ratusan Mahasiswa Bergerak Ke Istana Tuntut Presiden Jokowi Turun Tahta
Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

, 13 SEPTEMBER 2018 , 16:15:00

HMI Demo Jokowi

HMI Demo Jokowi

, 14 SEPTEMBER 2018 , 03:12:00

Djoko Santoso: Kami Hormati Pilihan Pak Gatot Nurmantyo
<i>Asia Sentinel</i>: Pemerintahan Era SBY Cuci Uang Rp 177 Triliun
Aksi Mahasiswa UIR Pekanbaru Tempeleng Jutaan Mahasiswa Indonesia
KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

Politik17 September 2018 07:25

Kabareskrim Mau Tangkap Hendropriyono, Arief: Itu Kabar Bohong
Pileg Jangan Dikotori Aksi Saling Hujat

Pileg Jangan Dikotori Aksi Saling Hujat

Politik19 September 2018 05:33

Tuding Moeldoko Ibarat Buruk Muka Cermin Dibelah
Houston

Houston

Dahlan Iskan19 September 2018 05:00

Kiai Ma'ruf Minta Didoakan Berhasil Jadi Wapres
Uni Eropa Selidiki 28 Kelompok Produk Baja Dunia