Hanura

Korban Ledakan Gas Dijahit Lima Jahitan

Setelah Kaca Pecah Seperti Di Film Action

On The Spot  SABTU, 14 JULI 2018 , 08:42:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Korban Ledakan Gas Dijahit Lima Jahitan

Foto/Net

RMOL. Ledakan gas menghancurkan sejumlah ruko, di Kompleks Grand Wijaya Center, Jakarta Selatan. Tak ada korban jiwa, namun beberapa orang mengalami luka-luka akibat terkena serpihan material bangunan.

Salah satunya Anjar. Usai kejadian, Anjar yang merupakan pedagang minuman dingin di Komplek Grand Wijaya Center, sempat dibawa ke klinik untuk mengobati luka dan pendarahan yang terjadi di kakinya akibat terkena pecahan kaca dari ban­gunan yang hancur.

Kemarin, Anjar sudah mem­buka lagi lapak dagangannya yang hanya berjarak 10 meter dari bangunan ruko pusat ledakan. Namun, rasa nyeri masih tampak di wajahnya. Gaya bi­caranya pun masih datar, seperti menahan sesuatu.

Rasa nyeri yang tampak di wajah Anjar merupakan akibat luka yang berada di telapak kakinya. Luka tersebut berada persis di bawah mata kaki kanannya. Perban putih dan dan plester kecil berwarna coklat sepanjang lima centimeter (Cm) menutup luka tersebut.

Dia bilang, lukanya memang tidak lebar. Tapi, cukup dalam hingga menembus kulit bagian bawah. Selain luka luar yang tampak dari perban, kaki Anjar juga masih bengkak.

"Ini sudah lumayan berkurang, Mas. Tadinya lebih besar lagi bengkaknya," kata Anjar di lapak dagangannya.

Anjar berkisah, saat kejadian, dia sangat terkejut. Saat itu dia berada persis di samping gerobak tempatnya meletakkan minuman dagangannya. "Pecahan kacanya kayak di film action gitu."

Pas meledak, ia panik. Lalu, kakinya kena pecahan kaca. Tidak lebar, paling cuma satu Cm, tapi dalam. "Saya pas di samping gerobak. Kalau saya lagi di bawah bangunan bisa lebih parah," tandasnya.

Usai mendengar ledakan dan menyadari kakinya terluka, yang pertama dilakukannya adalah berusaha menyelemat­kan diri. Namun, hal itu pun tak bisa dilakukannya dengan cepat. Penyebabnya, serpihan material bangunan dan pecahan kaca berserakan, bahkan hingga menutupi jalan di sekitar kom­pleks ruko tersebut.

"Serpihan kaca dan bangunan dimana-mana, bahkan menumpuk hingga pinggir jalan. Ada teman-teman yang bantu saya nyari klinik atau rumah sakit terdekat. Soalnya, darah di kaki saya nggak berhenti," bebernya.

Kesulitan Anjar tak berhenti sampai di situ. Dia dan beberapa rekannya kesulitan menemukan klinik maupun rumah sakit terdekat yang buka 24 jam. Pasalnya, saat kejadian, waktu masih menunjukkan sekitar jam setengah lima pagi.

"Setelah nyari-nyari, akhirnya dapat klinik yang buka 24 jam. Di situ kaki saya dijahit, lima jahitan. Total biayanya Rp 400 ribu, bayar sendiri. Habis itu langsung pulang, nggak lama di kliniknya. Nanti disuruh kontrol lagi, tiga hari lepas jahitan, tapi tergantung kondisinya, sudah sembuh atau belum," ucapnya.

Meski mengalami luka yang cukup menyakitkan, pria yang sudah tujuh tahun berdagang bersama ayahnya di komplek ruko tersebut tetap bersyukur. Dia bersyukur karena situasi di sekitar bangunan pusat ledakan saat itu tak terlaku ramai. Jika hal itu terjadi, tentu akan lain ceritanya.

"Untung saat itu sepi. Padahal, kejadiannya habis pertandingan sepakbola. Untungnya, kalau di pinggir jalan gini nggak ada acara nonton bareng (nobar). Tapi kalau di dalam kafe-kafe di sekitar komplek ruko ini memang ada acara nobar," ucapnya.

Saksi Ditunjukkan Tabung Gas 12 Kg


 Hari itu, korban Ledakan gas, Anjar tidak berdagang sendiri. Dadang, ayahnya, menemaninya. Di tempat itu, Dadang menyesalkan pemilik bangunan yang jadi pusat ledakan karena tak memberikan perhatian sama sekali. Padahal, dia harus mengeluarkan biaya untuk pengobatan anaknya.

"Kayaknya itu kantor konsultan. Pemiliknya tak menanggung pengobatan sa­ma sekali. Padahal saya sudah kirim gambar, terus bukti bon pembayaran pengobatan ke karyawan. Harusnya, ada tang­gung jawabnya. Dibicarakan realisasinya seperti apa," ujar Dadang.

Dia pun mencontohkan bangunan lain yang mesti meng­ganti kerugian sendiri akibat ledakan tersebut. Padahal, dia melihat cukup banyak kerugian materil yang diderita pemiliknya akibat kejadian tersebut.

"Kayak bangunan ini (menunjuk salah satu bangunan) ada delapan lembar kaca harus diganti. Ini langsung diganti setelah kejadian. Pemiliknya sendiri yang ganti, semalam (Kamis, 12/7) baru selesai dipasang," terangnya.

Terkait penyebab ledakan, sebagai saksi yang diminta keterangan oleh polisi di tempat, Dadang mengatakan bahwa sumbernya dari tabung gas. Dia menampik penyebab­nya adalah bom atau bahan peledak lainnya.

"Tabung gasnya ditunjuk­kan ke saya sama tim polisi. Tabung gas yang biru, 12 Kg. Indikasinya memang dari gas. Nggak ada bukti lain yang dibawa selain tabung gas," ujarnya.

Hari itu, suasana di sekitar lokasi ledakan telah berjalan normal. Bangunan yang jadi pusat ledakan dipasangi garis polisi. Tak ada aktivitas di ban­gunan yang terdiri dari lima lantai tersebut. Kaca dan pintu di bangunan itu hancur. Untuk sementara, pintu dan kaca jen­dela dipasangi triplek.

Di sisi lain, bangunan di sekitarnya pun mulai diper­baiki. Ada belasan bangunan yang rusak dalam radius seki­tar 500 meter persegi. Sisa-sisa serpihan kaca hampir tidak terlihat lagi.

Latar Belakang
Gas Meledak Di Grand Wijaya Center

Diduga Terpicu Percikan Korsleting Listrik

Kepolisian Resor Metro Jakarta Selatan melakukan penyelidikan meledaknya satu unit ruko di komplek Grand Wijaya Center, Blok F, Nomor 36B, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Unit ruko yang meledak itu merupakan kantor konsultan properti bernama PT Provalindo Nusa dan Kantor Jasa Penilai Publik (KJPP) Febriman Siregar dan Rekan.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Jaksel AKBP Stefanus Tamuntuan menjelaskankronologi terjadinya ledakan yang mengakibatkan 11 ruko di sekitarnya mengalami kerusakan itu. Dia mengatakan, peristiwa itu terjadi sekitar jam 4.20, Kamis (12/7).

Berdasarkan keterangan tiga saksi yang merupakan pekerja di KJPP Febriman Siregar, ledakan itu terjadi setelah ge­laran semifinal Piala Dunia 2018 antara Inggris dan Kroasia yang disiarkan langsung stasiun televisi berakhir.

Ketiga saksi itu adalah Pulonggono, Aryudha dan Kasbi. Aryudha mengatakan, setelah menonton siaran langsung semi­final Piala Dunia di lantai empat ruko tersebut, ia naik ke lantai lima guna beristirahat.

Namun belum lama dirinya hendak beristirahat, Aryudha mendengar suara ledakan yang sangat keras. Dia pun bangun dan melihat situasi sekitar dari jendela.

"Saksi melihat dari jendela, di bawah sudah berantakan akibat ledakan. Selanjutnya, saksi dan temannya keluar untuk menyela­matkan diri," ujar Stefanus.

Hal serupa dialami Pulonggono dan Kasbi. Keduanya yang tan­gah terlelap, terhempas kaget lantaran suara ledakan yang be­gitu keras. Pulonggono mengaku dirinya sempat berteriak kaget saat ledakan terjadi.

"Dia mengira itu gempa, dan melihat ke lantai tiga berantakan.Saat turun di lantai satu, saksi melihat api yang membakar file-file, dan saksi membawa file yang terbakar tersebut ke kamar mandi untuk dipadamkan," lan­jut Stefanus.

Stefanus menambahkan, dirinya pun sempat mendengar dentuman ledakan tersebut saat berada di Markas Polres Jakarta Selatan. Lokasi kejadian tak begitu jauh dari Mapolres.

Namun, awalnya dia menduga,dentuman itu adalah ledakan ban. Tak lama kemudian, salah satuanggotanya mengabari telah terjadi ledakan.

"Suaranya terdengar ke kan­tor, awalnya saya kira apa. Nggak lama anggota saya me­nelpon," ujarnya.

Ledakan tersebut diketahui berasal dari bocornya tabung gas12 kilogram di ruangan ter­tutup tanpa ventilasi. Percikan korsleting listrik diduga menjadi penyebabnya.

Polisi telah menyita tabung gas, selang dan kompor untuk diperiksa lebih jauh. Selain itu, olah tempat kejadian perkara telah selesai dilakukan. Garis polisi yang tadinya mengelilingi lokasi kejadian, kini telah dilepas dan hanya dipasang di pusat ledakan. ***

Komentar Pembaca
Perang Tagar Hanya Mainkan Emosi Rakyat

Perang Tagar Hanya Mainkan Emosi Rakyat

, 18 SEPTEMBER 2018 , 17:00:00

Represif, Jokowi Jadi Raja Saja!

Represif, Jokowi Jadi Raja Saja!

, 18 SEPTEMBER 2018 , 15:00:00

Ratusan Mahasiswa Bergerak Ke Istana Tuntut Presiden Jokowi Turun Tahta
Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

, 13 SEPTEMBER 2018 , 16:15:00

HMI Demo Jokowi

HMI Demo Jokowi

, 14 SEPTEMBER 2018 , 03:12:00

Djoko Santoso: Kami Hormati Pilihan Pak Gatot Nurmantyo
<i>Asia Sentinel</i>: Pemerintahan Era SBY Cuci Uang Rp 177 Triliun
Aksi Mahasiswa UIR Pekanbaru Tempeleng Jutaan Mahasiswa Indonesia
KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

Politik17 September 2018 07:25

Kabareskrim Mau Tangkap Hendropriyono, Arief: Itu Kabar Bohong
Pileg Jangan Dikotori Aksi Saling Hujat

Pileg Jangan Dikotori Aksi Saling Hujat

Politik19 September 2018 05:33

Tuding Moeldoko Ibarat Buruk Muka Cermin Dibelah
Houston

Houston

Dahlan Iskan19 September 2018 05:00

Kiai Ma'ruf Minta Didoakan Berhasil Jadi Wapres
Uni Eropa Selidiki 28 Kelompok Produk Baja Dunia