Hanura

WAWANCARA

Hasto Kristiyanto: Nama Cawapres Sudah Di Saku Presiden, Kami Melihat Kantongnya Semi-semi Tebal

Wawancara  SABTU, 14 JULI 2018 , 10:36:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Hasto Kristiyanto: Nama Cawapres Sudah Di Saku Presiden, Kami Melihat Kantongnya Semi-semi Tebal

Hasto Kristiyanto/Net

RMOL. Pekan lalu, Presiden Jokowi dan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri bertemu di Istana Batu Tulis, Bogor. Pertemuan itu membahas bakal cawapres yang mendampingi Jokowi di Pilpres 2019. Usai pertemuan, Jokowi dan Megawati dikabarkan su­dah mengantongi nama calon yang cocok untuk mendampingi Jokowi.

Apakah benar begitu? Lantas siapakah kandidat cawapres Jokowi tersebut? Berikut pe­nuturan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto.

Apa betul Presiden Jokowi dan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri sudah men­gantongi nama cawapresnya Jokowi?
Ya tentu saja nama-namanya memang sudah dibahas dalam suasana yang kontemplatif, jadi tinggal menunggu momentum saja.

Kalau istilahnya Bu Mega itu cuaca cerah, bagaikan matahari terbit dari ufuk timur. Kan kalau seperti itu kan sudah sangat dalam ya. Karena yang kami cari adalah pemimpin yang betul-betul berdedikasi buat bangsa dan negara, yang punya kemampuan buat teknokrasi, dan juga punya kemampuan untuk membangun harapan rakyat. Calon tersebut harus bisa mengkonsolidasikan semua harapan rakyat, karena kami ingin Indonesia jadi bangsa pe­menang.

Artinya sudah mengerucut ke satu nama dan tinggal diu­mumkan, atau masih akan ada pembahasan lagi?
Begini, apresiasi terhadap kepentingan Pak Jokowi itu luar bi­asa, sehingga banyak suara yang masuk kepada Pak Presiden, dan kepada ketum parpol untuk dorong berbagai kandidat. Ada tokoh A, tokoh B, tokoh C dan sebagainya, semua masuk da­lam pertimbangan.

Tahapan selanjutnya tentu saja Pak Presiden akan mendengar masukan, dan mendalaminya. Setelah itu selesai, namanya akan disampaikan di hadapan semua parpol, dan pada mo­mentum yang tepat itu kami umumkan.

Tersisa berapa nama yang dikantongi Jokowi?
Yang jelas saya lihat kantong­nya semi-semi tebal.

Terkait beberapa nama yang beredar, seperti TGB, Mahfud MD, dan lain-lain, tanggapan Anda?
Dalam memilih pemimpin un­tuk rakyat kan harus satu suara. Kontemplasi hasil perenungan yang mendalam, sebagai cermi­nan dari pilihan rakyat terhadap pemimpin pilihannya.

Kalau peluang Mahfud MD bagaimana?

Pak Mahfud itu kan saat ini menjadi bagian dari kepengu­rusan. Beliau adalah dewan pengarah dalam badan idelogi Pancasila. Kami tahu bagaimana track record beliau. Tapi soal apakah beliau jadi calon wapres atau tidak saya belum tahu. Demikian juga dengan nama-na­ma yang beredar di masyarakat, seperti Pak Moeldoko, TGB, Ma'ruf Amin, dan lain-lain, termasuk yang masih tersim­pan di hati rakyat itu masih kami cermati. Sebelumnya akan ada proses dialog terlebih da­hulu, sehingga akhirnya Bapak Presiden mengambil keputusan bersama ketua umum partai soal nama-nama yang mampu mem­bangun harapan bagi Indonesia tersebut.

Jadi terkait dengan nama-nama, sekali lagi silakan dimun­culkan, karena memang kepu­tusan belum diambil meskipun sudah berada di kantongnya Pak Jokowi, dan sudah didialog­kan dengan suasana kebatinan yang sangat baik dengan Ibu Megawati, serta dilanjutkan dengan dialog dengan para ketua umum. Untuk saat ini rakyat masih bebas menyampaikan as­pirasinya, nanti pada momentum tepat baru akan diambil keputu­san. Yang jelas, dari nama-nama yang masuk itu sudah dilakukan pembahasan pada saat per­temuan di Batu Tulis.

Apakah Anda yakin parpol koalisi akan mendukung kepu­tusan Presiden Jokowi?

Ya tentu saja parpol koalisi selalu mendukung Pak Jokowi. Dukungan yang kuat dari rakyat belum menjamin efektivitas pemerintahan tanpa adanya dukungan dari DPR, dan proses dialog dengan parpol koalisi pun terus dilakukan. Paling tidak, parpol-parpol yang saat ini sudah sampaikan dukungannya ada PDIP, Golkar, PPP, Nasdem, dan Hanura.

Kemudian kalau nanti dita­mbah dengan PKB itu sudah merupakan kekuatan di atas 50 persen. Tapi kan PKB juga sam­pai hari ini belum menentukan sikapnya.

Nah, tentu saja mereka juga terus melakukan dialog, dengan rakyat, dan kami meyakini Cak Imin (Muhaimin Iskandar, Ketua Umum PKB) dalam waktu dekat juga akan menyam­paikan sikap politiknya, apakah akan memberikan dukungan atau tidak.

Tapi saya pastikan kami akan menghormati apapun sikap dari PKB, PAN, Gerindra, dan juga PKS. Kami menghormati kepu­tusan setiap parpol.

Ketum Golkar Airlangga Hartarto belum lama ini kan bertemu dengan SBY. Tanggapan Anda?

Bagus, dan tidak ada masalah. Setiap partai bebas berdialog den­gan partai manapun. Makanya tidak aneh kalau mereka keliling dan membuka dialog. Sekarang ini PKB saja sering berkeliling, begitu juga dengan Golkar dan Nasdem. Bahkan kami, PDIP juga keliling dan menurut saya itu bagus. ***


Komentar Pembaca
Perang Tagar Hanya Mainkan Emosi Rakyat

Perang Tagar Hanya Mainkan Emosi Rakyat

, 18 SEPTEMBER 2018 , 17:00:00

Represif, Jokowi Jadi Raja Saja!

Represif, Jokowi Jadi Raja Saja!

, 18 SEPTEMBER 2018 , 15:00:00

Ratusan Mahasiswa Bergerak Ke Istana Tuntut Presiden Jokowi Turun Tahta
Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

, 13 SEPTEMBER 2018 , 16:15:00

HMI Demo Jokowi

HMI Demo Jokowi

, 14 SEPTEMBER 2018 , 03:12:00

Djoko Santoso: Kami Hormati Pilihan Pak Gatot Nurmantyo
<i>Asia Sentinel</i>: Pemerintahan Era SBY Cuci Uang Rp 177 Triliun
Aksi Mahasiswa UIR Pekanbaru Tempeleng Jutaan Mahasiswa Indonesia
KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

Politik17 September 2018 07:25

Kabareskrim Mau Tangkap Hendropriyono, Arief: Itu Kabar Bohong
Pileg Jangan Dikotori Aksi Saling Hujat

Pileg Jangan Dikotori Aksi Saling Hujat

Politik19 September 2018 05:33

Tuding Moeldoko Ibarat Buruk Muka Cermin Dibelah
Houston

Houston

Dahlan Iskan19 September 2018 05:00

Kiai Ma'ruf Minta Didoakan Berhasil Jadi Wapres
Uni Eropa Selidiki 28 Kelompok Produk Baja Dunia