Dr. H. Oesman Sapta

Perempuan Hebat di Dalam Al-Qur'an (46)

Zainab

Tau-Litik  SABTU, 13 OKTOBER 2018 , 10:54:00 WIB | OLEH: NASARUDDIN UMAR

Zainab

Nasaruddin Umar/Net

SALAH seorang perem­puan yang disinggung di dalam Al-Qur’an ialah Zain­ab binti Jahsy. Ia dikenal se­bagai perempuan cerdas, cantik, dan berani menge­mukakan pikiran dan ga­gasan. Ia dikenal sebagai agen perubahan sosial bu­daya masyarakat Arab Jahiliyah. Zainab ada­lah salah seorang bangsawan suku Quraisy, suku paling besar dan paling disegani di se­luruh suku dan kabilah di jazirah Arab. Suku Quraisy dijadikan salah satu surah di dalam Al-Qur'an (Q.S. Quraisy/106). Zainab bu­kan hanya sebagai bangsawan suku Quraisy tetapi juga seorang aktivis dan pengusaha. Hal ini diketahui melalui beberapa riwayat me­nyebutkannya sebagai seorang perempuan aktif dan sangat dermawan. Ia juga dekenal sebagai perempuan cantik. Ia dikenal seba­gai janda muda yang tidak dikarunia anak. Ia menikah di zaman jahiliah tetapi suami dan perceraiannya tidak banyak diungkap. Zainab adalah sepupu Nabi karena ibunya bersau­dara dengan ibu Nabi.

Zainab menjadi semakin popular ketika Nabi memintanya kawin dengan Zaid ibn Haritsah, seorang budak yang dimerdekakan Nabi kemudian dijadikannya sebagai anak angkat. Semula Zainab menolak permintaan Nabi dengan alasan menyalahi adat, khusus­nya tradisi suku Quraisy. Perempuan Qurai­sy tidak pernah kedengaran kawin dengan seorang laki-laki non bangsawan, apalagi bekas budak, ditambah lagi Zainab sebagai seorang aktivis. Namun Zainab sangat res­pek dan mendukung perjuangan Nabi. Ia rela meninggalkan segalanya di Makkah dan ikut hijrah ke Madinah bersama Nabi. Zainab ber­tanya kepada Nabi, apakah engkau sebagai pribadi (sepupu) atau sebagai Nabi memerin­tahkan aku kawin dengan Zaid. Bukan Nabi yang menjawab tetapi ayat yang turun untuk menjawab pertanyaan Zainab. Ayat tersebut ialah: Dan tidaklah patut laki-laki yang muk­min dan tidak (pula) perempuan yang muk­min memiliki pilihan (yang lain) tentang uru­san mereka apabila Allah dan rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan. Dan barangsia­pa mendurhakai Allah dan rasul-Nya, maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nya­ta. (Q.S. al-Ahdzab/33:36). Setelah menden­gar ayat ini, Zainab tunduk terhadap permint­aan Nabi, akhirnya ia kawin dengan Zaid ibn Hamzah.

Perkawinan ini cukup heboh karena se­orang Zainab, perempuan bangsawan Qurai­sy yang berkecukupan kawin dengan seorang mantan budak, walaupun menjadi anak ang­kat Nabi. Perkawinan ini sekaligus merombak tradisi bahwa meskipun seorang mantan bu­dak (kasta paling rendah) memiliki hak dan dapat mengawini orang yang ada di "kasta paling tinggi" (Quraisy). Inilah pesan yang dis­ampaikan melalui peristiwa perkawinan Zaid ibn Hamzah dan Zainab Ibn Jahsy.

Perkawinan adalah human relation yang sangat manusiawi. Boleh jadi rumah tangga seseorang berhasil dan boleh jadi juga ga­gal. Rumah tangga sepasang anak manusia ini tidak bertahan lama, meskipun keduanya sudah mencoba mempertahankannya namun gagal. Zaid sang mantan budak seperti kurang percaya diri mendampingi Zainab sang bang­sawan Quraisy. Akhirnya Zaid mengadukan halnya kepada Nabi dan di lain kesempatan Zainab pun melakukan hal yang sama kepa­da Nabi. Nabi pun realistis memberikan saran terhadap problem yang dihadapi pasangan ini. Di sinilah manusiawinya Nabi Muhammad Saw. Nabi berusaha mendamaikan keduan­ya dengan menasehatinya: "Pertahankanlah istrimu dan bertakwalah kepada Allah". Na­mun kondisinya sudah sulit diperbaiki. Nabi sebagai ayah angkat Zaid dan sebagai kakak sepupu Zainab, ditambah kapasitas Nabi se­bagai Nabi dan Rasul, tetapi Nabi tidak me­maksakan kehendaknya kepada pasangan yang bermasalah ini. Sesungguhnya bisa me­maksa untuk tetap mempertahankan rumah tangga itu, tetapi untuk apa mempertahankan sebuah rumah tangga yang sudah retak. Akh­irnya Nabi mendukung perceraian keduanya. Zainab patut dikenang sebagai salah seorang perempuan yang menjadi faktor perubahan sosial di masyarakat bangsa Arab pada za­mannya.
Menepati Perjanjian Damai

Menepati Perjanjian Damai

JUM'AT, 15 FEBRUARI 2019

Mengenal Kelompok Ahluz Dzimmah

Mengenal Kelompok Ahluz Dzimmah

KAMIS, 14 FEBRUARI 2019

Menciptakan Rasa Aman

Menciptakan Rasa Aman

RABU, 13 FEBRUARI 2019

Etika Politik Dalam Al-Qur'an (16)

Etika Politik Dalam Al-Qur'an (16)

SELASA, 12 FEBRUARI 2019

Tidak Boleh Menghina Dan Menelantarkan Non-Muslim
Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan

Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan

KAMIS, 07 FEBRUARI 2019

Ani Yudhoyono Dijaga SBY Dan Cucu

Ani Yudhoyono Dijaga SBY Dan Cucu

, 16 FEBRUARI 2019 , 21:00:00

BENANG MERAH (EPS.167): Tak Seirama Di Kubu Petahana
Tertawa Usai Diperiksa KPK

Tertawa Usai Diperiksa KPK

, 15 FEBRUARI 2019 , 02:52:00

Jumatan Di Kauman

Jumatan Di Kauman

, 15 FEBRUARI 2019 , 13:45:00

Beredar CCTV Detik-detik Ledakan Di Dekat Arena Debat Capres
Golkar: Nasdem Lepas Tangan Di <i>Injury Time</i>

Golkar: Nasdem Lepas Tangan Di Injury Time

Politik15 Februari 2019 10:37

Rizal Ramli: Mohon Maaf Pak Jokowi, Anda Tidak Kredibel
Jokowi Ulas Latar Iriana Dan Cucu, Korsa: Pilihan Warga Muhammadiyah Tidak Berubah
Beban Berat Jokowi Menghadapi Debat Kedua

Beban Berat Jokowi Menghadapi Debat Kedua

Hersu Corner17 Februari 2019 15:54

AI Di Ngawi

AI Di Ngawi

Dahlan Iskan18 Februari 2019 05:00

Ahmad Dhani Dikebut, Apa Kabar Kasus Pengeroyokan Yang Diduga Dilakukan Herman Hery?
Milenial Safety Road Di Bali Raih Rekor MURI

Milenial Safety Road Di Bali Raih Rekor MURI

Nusantara18 Februari 2019 05:50

Swasembada Dan Capaian Pertanian Indonesia
AI Di Ngawi

AI Di Ngawi

Dahlan Iskan18 Februari 2019 05:00

Terindikasi Kecurangan, BPN Evaluasi Dengan KPU
Catatan Pejalan

Catatan Pejalan

Rumah Kaca18 Februari 2019 03:20